Fans Ayara

31 Desember 2008

My Favorite Model

Wah, udah lama juga ya gak ngeblog. Saat-saat sekarang ini memang sulit banget cari waktu luang untuk berbagi cerita di sini (*xixixi sok sibuk banget ya bunda ini). Terima kasih banyak untuk teman-teman yang sudah meluangkan waktu untuk mampir di sini, maaf ya belum bisa balas mengunjungi. Insya Alloh secepatnya deh.

Postingan kali ini, sebenarnya pingin di isi dengan renungan selama tahun 2008 dan resolusi tahun 2009, tapi koq ya belum bisa cari waktu luang yang pas karena setidaknya bisa menghabiskan sekitar 100-500 halaman dech ...hahahaha..hiperbola banget tuh...

So, sambil-sambil nyolong-nyolong waktu kerja neh (* secara dari tadi mencoba berkonsentrasi mengerahkan segenap tenaga dan jiwa heheheh hiperbola.mode on again, tetap aja gak bisa konsen...ada apa ini...ada apa hayo...? gara-gara hawa liburan neh jadi bikin malez), bunda coba sharing jalan-jalan beberapa hari yang lalu ke Carefour di daerah buaran.

Setelah muter-muter gak karuan...karena emang gak di niatin ...jadi yah gitu deh...gak jelas mau beli apa dan kemana, akhirnya after lunch di solaria indi didaulat untuk di foto di sebuah studio foto mini yang ada di sana. Awalnya dia gak mau karena saat bunda mampir ke situ dan bujuk-bujuk dia supaya mau di foto, pada saat yang bersamaan, uti, tante, om dan adik sepupunya malah ngacir aja gak ngelihat kalau bunda dan indi sedang berhenti di studio itu. Makanya indi *kekeh gak mau di foto secara takut di tinggalin sama uti, tante, om dan adik sepupunya. Dia malah lari-lari ngejar mereka, untungnya mba pengasuh nya indi memberitahukan mereka niat bunda itu. Setelah kembali dibujuk-bujuk, eh akhirnya dia mau (*yang pengen di foto indi, yang nafsu banget bundanya hehehehe yakin banget kalo anaknya tuh ada bakat jadi model).

Sebelum di foto, bunda dan indi milih-milih kostum dulu, banyak banget macam kostum yang ada di situ, ada kostum binatang, kostum tokoh super hero seperti superman dan batman, kostum pakaian cina dan jepang serta kostum princess. Akhirnya diputuskan kita milih kostum princess yaitu snow white...hehehe meski bando nya gak nyambung sih, tapi biarin lah yang penting indi senang.

Milih kostum sudah, sekarang tinggal di rias wajahnya, wah tambah happy tuh anak (hihihi centil.mode on nya kumat, jadi ingat someone waktu masih kecil deh). Mulai deh sesi pemotretannya, juru foto nya perempuan jadi indi agak nyaman ditambah lagi sang juru foto jago banget membujuk dan mengarahkan gayanya indi saat di ambil gambarnya. "Jepret... ya...ganti gaya...jepret...senyum jangan lupa...sip...cantik...jepret", begitu kira-kira arahan dari sang fotografernya. Sebenarnya ada sekitar 6 gambar dengan berbagai gaya yang di jepret oleh sang fotografer, namun karena kita cuma ambil paket 2 foto, ya sudah setelah dipilih-pilih dari sekian gambar yang ada, alhasil dapat lah foto-foto ini. Seperti ini hasilnya ....


Masih ada satu lagi nih lihat deh ...

Mulai hari itu, indi bunda nobatkan sebagai model favorite bunda dan ayah.

Sampai di rumah foto-foto itu langsung bunda bingkai dan di pajang di ruang tamu, wah...itu foto diliatin terus sama indi...hihihihi... iya deh nak...kamu memang cantik koq.

20 Oktober 2008

Yess...Yess...Yess...!!!!

Hihihiihi... kayak baru dapat apa ya kalau baca judulnya. Hari itu (*18 September 2008) bunda tuh emang seneng banget akhirnya bisa foto juga sama salah satu vokalis band favorit ayaraku.(*lalalala..senangnya hatiku hilang panas demamku...lah piye lagunya ngaco...xixixixi). Tapi sebenarnya bundanya juga ngefans sih ...abis guanteng pisan rek...(*maaf ya ayah... ini cowok kedua terganteng setelah kamu lho...buat bunda, ayah tetap yang paling ganteng deh...hehehehe).

Niatan buat foto ma doi dah ada saat pertama kali ngincer masuk diterima kerja di kantor bunda yang sekarang ini di Universitas Paramadina, secara doi emang kuliah di situ hehehe. Ceritanya waktu itu staf bunda cerita kalau dia liat doi lagi jalan ke arah perpus(*perpustakaan.red). Langsung aja bunda hunting donk tentunya dengan gaya dibuat sekalem mungkin supaya gak kelihatan ma temen2 kalau ngefans hahahaha malu donk... soalnya dah gak ABG lagi. Eh sampai di perpus ternyata doi dah gak ada, menurut info temen di perpus, doi jalan ke arah taman peradaban (*taman yang ada di area kampus.red). Akhirnya bunda meluncur lagi ke sana, tentunya lewat gedung dalam donk hehehehe biar gak ketahuan lagi hunting artis hahahaha....

Ternyata melongok ke arah taman, wujudnya doi belum terlihat juga, ah kecewa lah..kirain dah pergi, akhirnya balik ke ruangan dengan tangan hampa. Tapi emang dah rejeki bunda kali ya, staf bunda yang saat itu emang mau ke luar untuk sholat ashar ngasih tahu bunda kalau ternyata doi tuh sedang berjalan menuju gedung B (*tempat di mana ruangan bunda berada), langsung bunda telpon salah satu temen bunda di ruangannya untuk minta bantuin foto in bunda ma doi. Hihihi...akhirnya dapat juga tuh foto, tapi sebelumnya di ledekin dulu ma temen bunda yang membantu bunda mengambil foto (*tante Sari.red), gini katanya :"Ring..ring..ada sepeda...eh bukan dink hehehe" yang bener begini :" Giring, nih ada temen gue mau minta poto ma lu, dah kasih aja daripada dia mati penasaran...". Walah malu banget khan padahal mah... emang bener dan deg2an abis waktu deketan ma doi buat di foto heheheh ...halah norak mode on nya kumat deh.

"Cengkrek..!" akhirnya berhasil deh bunda di foto ma doi. Ih kebayang ayara pasti seneng banget liatnya (* aciikkk...!!!!). Setelah mengucapkan terima kasih ke doi, dia pun mengucapkan salam buat anakku...wah ayara dapat salam tuh dari Om Giring (*ramah juga lho ternyata... dan guanteng banget rek... mupeng neh...hehehehe).

Ini hasil fotonya :

Gimana mirip khan... ? benar-benar pasangan serasi ya ? (* hehehehe... pasti yang lain pada setuju deh ?...gubrak !!!)

Sampai rumah, langsung deh bunda tunjukin foto itu ke ayara dan reaksinya adalah "oh giring...mmuah..." sambil HP bunda diciumin ma ayara..hahahaha...ibu sama anak sama noraknya ye... (setuju....!!!!)

18 Oktober 2008

Hari ini 5 tahun yang lalu

Ini salah satu foto pernikahan kami, dan merupakan foto favorit saya. Hmm..terbayang 5 tahun yang lalu sabtu pagi tanggal 18 Oktober 2003, saat kekasih hati dengan penuh kemantapan hati mengucapkan janji di depan Alloh SWT yang diwakilkan oleh Bapak Penghulu dengan disaksikan belasan saksi dari pihak keluarga saya maupun keluarganya untuk senantiasa menjaga dan mencintai saya dalam susah maupun senang. Sang kekasih hati juga dengan mantap membalas ijab yang diucapkan oleh ayah saya dengan ucapan "saya terima nikah dan kawinnya widya kartikarini binti komarussalam dengan mas kawin tersebut di atas tunai!" (*hehehe meski diulang sampai dua kali sih karena nervousnya). Tetapi lega rasanya mendengar kabul yang diucapkan olehnya.

Serentak seluruh ruangan bergema dengan ungkapan "Barokallah..." semua mata yang menjadi saksi saat itu mendoakan agar pernikahan ini dilimpahi keberkahan, agar kelak kami dapat membangun keluarga sakinah, mawaddah warohmah. Hati perempuan mana yang tidak bahagia pada hari itu, saat dirinya pada akhirnya dipinang oleh laki-laki pujaan hatinya, impian menjadi cinderella yang dijemput oleh sang pangeran berkuda putih tertunai kan sudah (*hihihi meski pangeran ku saat itu tidak menunggang kuda, tapi di mata saya dia tetap seorang pangeran dan tentu saya lah cinderellanya hehehe).


Setelah upacara akad nikah selesai dilaksanakan, kami pun langsung dinobatkan menjadi raja dan ratu sehari, meski lelah harus menyalami ratusan tamu yang hadir selama 2 jam, namun semuanya seolah tidak terasa apalagi membayangkan indahnya malam pertama..amboi...malam pertama yang tentunya dinantikan oleh semua pasangan pengantin...malam itu aku resmi menjadi milikmu secara utuh lahir dan bathin.

Hari ini 18 Oktober 2008, tepat 5 tahun usia pernikahan kita. Seharusnya ada yang bisa dikenang, seharusnya ada yang bisa kita evaluasi dari perjalanan mengarungi biduk pernikahan selama 5 tahun, seharusnya ada yang bisa kita perbaharui baik itu memperbaharui cinta dan niat dalam membangun sebuah keluarga. Tapi hari ini buatku sama saja seperti hari-hari yang lalu, tidak ada perayaan, tidak ada romantisme.

Terbit suatu keraguan dalam hatiku, akankah akan sama untuk tahun-tahun berikutnya ? Saat memasuki usia pernikahan ke- 6, ke-10, ke- 20, bahkan 50 tahun ataukah saat itu malah tidak ada lagi yang bisa dirayakan ? Ah...entahlah. Tidak ada lagi yang perlu di sesali khan ? Saat hati sudah memilih, saat janji sudah diucapkan sejatinya hanya Alloh jualah yang bisa memisahkan ikatan yang telah disatukan oleh-Nya.

Kini di tengah keluarga kita telah hadir sang buah hati yang kini usianya sudah menginjak 4 tahun, mungkin sudah bukan lagi waktunya bagi kita meributkan romantisme yang memang tidak pernah hadir sepanjang 5 tahun mendampingimu, karena di depan kita sudah menanti segudang tanggung jawab untuk membesarkan dan mendidik amanat Alloh ini agar kelak bisa kita hantarkan sampai ke gerbang pernikahannya sendiri dan kelak dapat menjadi wanita sholehah yang akan menyelamatkan kita, orang tuanya dari siksa api neraka, amin ya robbal alamin.

Ya Alloh, Ya Tuhan Kami, bimbinglah hati kami senantiasa agar selalu lurus di jalan-Mu, hadirkan senantiasa cinta dalam hati kami meski tak pernah terucap di lisan kami, dan yang utama bimbinglah kami agar kami dapat menjadi orang tua yang baik sehingga dapat menjaga dan mendidik amanat-Mu dan menghantarkan menjadi anak yang sholehah. Amin ...

Selamat ulang tahun pernikahan sayang .... semoga suatu saat nanti kamu dapat merasakan besarnya rasa cinta ku padamu dan semoga aku pun dapat memahami caramu mencintaiku yang sampai dengan detik ini masih terasa abu-abu dan sulit untuk aku pahami...

06 Oktober 2008

Lebaran..Oh..Lebaran...

Hehehehe, judulnya sok melankolis gitu. Alhamdulillah akhirnya bertemu Lebaran lagi, senang banget sih tapi...ada penyesalan juga di dalam hati, kenapa setiap Ramadhan selalu terlewati dengan sia-sia...kerja dan kerja terus yang jadi fokus utama, padahal seharusnya saat bulan Ramadhan itu lah waktunya beribadah dan meramal sholeh sebanyak-banyaknya untu tabungan di akhirat kelak.
Dan yang paling bikin aku sedih banget karena gagal i'tikaf di masjid neh padahal udah niat banget dan semangat untuk mengejar "Lailatul Qadar". (sabar bun...masih ada Ramadhan tahun depan..."hehehehe iya kalau ketemu lagi..." Insya Alloh ketemu, Amin).
Al-Faqih meriwayatkan dengan sanadnya dari Hasan,katanya :"Nabi SAW keluar, sedang kebanyakan orang tengah perang mulut,lalu beliau bersabda :"Sebetulnya aku akan memberitahu tentang "Laailatul Qadar" tetapikekhawatiranku jangan jangan kalian bersandar kepadanya,dan mudah-mudahan menjadi lebih baik,karena carilah "Lailatul Qadar" itu pada malam 21, 23, 25, 27dan akhir malam ramadhan,sedangkan tandanya"Malam itu cuaca terang, tidak panas, dan tidak dingin,pagi harinya matahari terbit tidak terlau tajam panasnya,danorang yang bangun di malam itu terdorong oleh imannya danmengharap pahala dari Allah, pasti Allah mengampunidosa-dosa terdahulu baginya.
Tuh khan ...kalau membaca hadist di atas, siapa coba yang gak pingin ketiban Lailatul Qadar..(xixixi bunda ada-ada aja, emangnya lailatul qadar duren apa, pake acara ketiban segala)
Yah..yang berlalu biarlah berlalu, Ramadhan sudah berakhir penyesalan tiada guna...mending sekarang bagaimana caranya supaya kita bisa membuat setiap hari itu adalah Ramadhan setidaknya dapat menghadirkan Ramadhan di hati kita, betul...?!!!?
Oh Ya, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429 H, Taqoballallahu Minal Wa Minkum ... Mohon Maaf Lahir & Bathin.
Ehhem.. Ramadhan kemarin aku mendapatkan ujian yang lumayan berat dari Alloh SWT loh...aku menyebutnya sebagai "Ujian Cinta" (*uhuiii..hehehehe gaya banget neh bundaku..).
Insya Alloh ... next posting akan aku ceritain ya...meski maaalluuuu banget neh sebenarnya hehehee (*halah centil mode on kumat...).
Ditunggu yeee....

05 Agustus 2008

Selamat Ulang Tahun Sayang....

Wah gak terasa Indi sekarang usianya sudah 4 tahun, Indi tambah besar tapi bundanya jadi merasa tambah tua huahaahuahaha. ( idih si bunda mah aneh... masa anaknya tambah besar tapi bundanya maunya muda mulu hihihihi...).
Ulang tahun Indi tahun Indi dalam keprihatinan sehingga tidak bisa dirayakan spt tahun-tahun sebelumnya. (Maafkan bunda ya nak ... ). Tetapi, tadi pagi Jam 5.00 pagi hehehehe, secara bunda harus berangkat kerja jam 5.30 pagi maka perayaan ulang tahun Indi dirayakan secara sederhana. Pagi-pagi dia kita bangunkan dengan menyanyikan lagu "Selamat Ulang Tahun" sambil membawa kue ulang tahun dengan lilin berbentuk angka 4 di atasnya. Kuenya pun sangat sederhana, kecil sekali hanya cukup untuk kami makan berempat, bunda, ayah, Indi dan Mba Sri. Wah...dia surprise banget diberikan kejutan seperti itu. Sambil ngucek-ngucek mata, dia senyam-senyum gitu dan langsung semangat mau niup lilin ulang tahunnya.
Akhirnya di meja ruang tamu kita letakkan deh kue itu dan dia langsung ambil posisi mau niup...eit..tunggu dulu nak...foto dulu ya...!!!! Setelah acara tiup lilin, dia langsung mau buka kadonya heheehe padahal kadonya cuma dua ... tapi meski begitu dia tetap aja senang dan enjoy. Ah.. dasar anak-anak buat mereka, kue ultah, tiup lilin, kado adalah sesuatu yang menggembirakan meski cuma dirayakan secara sederhana. Oh ya ... bunda dan ayah juga tidak lupa mendaratkan ciuman selamat ulang tahun lho di kedua pipi dan kening Indi. Mmmuuah...
Selamat Ulang Tahun ya sayang ... semoga dengan bertambahnya usia mu...kamu bertambah pintar, tambah cantik, tambah sayang sama bunda dan ayah, dan semoga kamu akan senantiasa menjadi kebanggaan bagi bunda dan ayah. Huuuaaaaaaa.... bunda terharu... ternyata anakku dah besar ya... aduh rasanya waktu berjalan cepat banget ya...?
Ada satu hal yang membuat bangga...sekarang Indi dah gak ngompol lho kalau bobo malam...hebat khan ?!!!? setidaknya bunda sekarang bisa berhemat untuk beli pampers...hehehehe aciiikkkk....
Terima kasih ya sayang atas pengertianmu...
Mohon doanya juga ya dari semua pembaca blog ini untuk ayara kami .... terima kasih....

22 Juli 2008

Jalan lain menuju kesembuhan

Setelah memutuskan untuk membatalkan operasi dikarenakan biayanya yang kurang memadai, saya berusaha ikhlas. Saya percaya ada hikmah dan ada yang ingin Alloh tunjukkan kepada saya. Mungkin Alloh ingin menunjukkan bahwa ada lho jalan lain selain operasi untuk menuju kesembuhan.

Hari rabu tanggal 16 Juli 2008, seorang teman yang sama-sama senasib alias sama-sama menderita HNP mengabarkan bahwa ada dokter spesialis akupunktur yang bisa menyembuhkan HNP. Dokter itu temennya salah satu direktur di kantor saya. Sebenarnya dokter itu prakteknya di Malang, tapi dikarenakan diinformasikan ada beberapa teman di Jakarta yang butuh pertolongan untuk menyembuhkan beberapa penyakit, dia bersedia datang. Dan akhirnya saya mencoba untuk memulai mengikuti pengobatan tersebut.

Sebenarnya mau coba di ceritain di sini. Tapi berhubung temen saya dah ngajakin pulang terus dari tadi, mungkin besok-besok aja ya ceritanya ...

Keep Reading ya ...!!!! nanti saya buat Jurnal Pengobatan HNP ... yang berisi hari-hari yang saya lalui untuk menuju kesembuhan dengan cara lain ... mungkin ini jalan yang Alloh tunjukkan untuk saya ....

Bismillah ... doakan ya semoga saya bisa menjalani proses ini dengan baik. Amin ...

17 Juli 2008

Yang Terpaksa Ditunda

Sebenarnya besok tanggal 18 Juli 2008 saya berencana untuk melakukan operasi HNP. Seharusnya jadwalnya setelah sholat Jum'at. Rencana ini sudah di susun dari seminggu yang lalu dan sudah dijadwalkan oleh dokter saya, namun di hari-hari terakhir mendekati jadwal tersebut operasi tersebut terpaksa di tunda ....

Perasaan saya saat ini campur aduk, meski saya pasrah akan dioperasi tetapi sebenarnya takut juga menghadapi hari H itu, tetapi saat memutuskan untuk membatalkan sedih juga karena sudah menghayalkan bahwa saya akan terbebas dari rasa sakit yang sudah saya rasakan selama 3 (tiga) tahun ini, dan khayalan tersebut harus kandas ...

3 (tiga) tahun berteman dengan rasa sakit di punggung, pantat, betis sampai ke kaki bukanlah perkara mudah. Bangun tidur dengan kondisi kaki sangat kaku dan sakit membuat saya frustasi dan bila rasa itu datang ingin rasanya saya potong saja kaki kiri saya. Belum lagi rasa yang timbul akibat gerakan mendadak yang membuat otot saya seperti ketarik. Lalu ditambah harus menggunakan korset yang terkadang membuat sulit bernafas karena sering naik ke dada saat sedang duduk. Astaghfirullah aladzim ... maaf kan dosa-dosa hamba-Mu ini ya Alloh, hamba hanya bisa mengeluh saja menerima cobaan dari-Mu ini....

Dibalik semua ini, saya yakin ada hikmah dan rencana yang telah disiapkan oleh Alloh untuk saya. Saat ini mungkin saya belum bisa melaksanakan rencana saya untuk sembuh dengan jalan operasi dikarenakan ternyata pihak asuransi tidak bisa menanggung seluruh biaya operasi yang ada, hanya bisa ditanggung 50 % dari biaya tsb. Padahal biayanya cukup besar sekitar kurang lebih Rp. 28.000.000,-.

Mungkin banyak dosa-dosa yang telah saya perbuat, banyak puasa yang belum terbayar, banyak orang yang pernah saya sakiti, banyak utang-utang yang belum terlunasi, banyak janji yang belum ditepati ... Maaf kan hamba-Mu ini ya Alloh .... ampuni segala dosa hamba ... berikan kemudahan dan jalan bagi hamba untuk menuju kesembuhan sehingga hamba dapat menjadi sehat kembali ...Amin.

Satu pinta saya ya Alloh, saya ingin sekali bisa dikaruniai seorang putra untuk menemani putri saya.

Kasihan Indi ... dia sudah sering sekali meminta diberikan adik... tampaknya dia mulai kesepian.

Sabar ya Nak ... bunda harus sembuh dulu dari penyakit ini, karena jika belum sembuh mustahil tubuh bunda dapat merawat seorang bayi di dalam kandungan.

Sekarang saya baru menyadari, ternyata kesehatan itu mahal harganya. Ingatlah 5 sebelum datang yang 5 menurut Rasulullah SAW :

* Ingat Waktu Sehatmu sebelum Datang Sakitmu
* Ingat Waktu Hidupmu sebelum Datang Kematianmu
* Ingat Waktu Mudamu sebelum Datang Masa Tuamu
* Ingat Waktu Luangmu sebelum Datang Sibukmu
* Ingat Waktu kayamu sebelum datang Miskinmu

Semoga saya akan senantiasa ingat ke-5 hal tersebut, Amin ...

20 Juni 2008


BUNGA

Aku mendapat bunga hari ini
meski hari ini bukan hari istimewa dan bukan hari ulang tahunku.
Semalam untuk pertama kalinya kami bertengkar dan ia melontarkan kata-kata menyakitkan
Aku tahu ia menyesali perbuatannya
karena hari ini ia mengirimi aku bunga

Aku mendapat bunga hari ini
Ini bukan ulang tahun perkawinan kami atau hari istimewa kami
Semalam ia menghempaskan aku ke dinding dan mulai mencekikku
Aku bangun dengan memar dan rasa sakit di sekujur tubuhku
Aku tahu ia menyesali perbuatannya karena ia mengirimi bunga padaku hari ini
Aku mendapat bunga hari ini
padahal hari ini bukanlah hari Ibu atau hari istimewa lain
Semalam ia memukuli aku lagi, lebih keras dibanding waktu-waktu yang lalu
Aku takut padanya tetapi aku takut meningggalkannya
Aku tidak punya uang
Lalu bagaimana aku bisa menghidupi anak-anakku?
Namun, aku tahu ia menyesali perbuatannya semalam,
karena hari ini ia kembali mengirimi aku bunga

Ada bunga untukku hari ini
Hari ini adalah hari istimewa : inilah hari pemakamanku
Ia menganiayaku sampai mati tadi malam
Kalau saja aku punya cukup keberanian dan kekuatan untuk meninggalkannya,
aku tidak akan mendapat bunga lagi hari ini….
(Dikutip dari kiriman email seorang teman)

------------------------------------------------------------------
STOP VIOLENCE !!!


8 dari 10 tindak kekerasan terjadi di dalam rumah tangga.

Rata-rata perempuan baru melaporkan setelah mengalami 35 kali tindak kekerasan.

Kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) dapat terjadi pada siapa saja dan dimana saja. Bukan sekedar pipi memar dan tulang patah (fisik), namun juga meliputi kekerasan verbal, emosional, finansial dan seksual. Intinya, setiap tindakan yang menyebabkan rasa takut akan disakiti, adalah suatu bentuk kekerasan.

Laporkan segera bila Anda mengalami atau menyaksikan tindak kekerasan. Kini hukum di pihak Anda! " UU Penghapusan Kekerasan dalam rumah tangga UU No. 23 Tahun 2004.

Lebih detail tentang UU tsb, nantikan postingan berikutnya ya !!!

Hehehehe... terima kasih sudah mampir ...

30 Mei 2008

Gak Sempet Nulis Neh ...Huahuahua... (Bete...)

Bunda lagi sebel, saking sibuknya di kantor yang baru jadi gak punya waktu buat nulis. Tapi meski begitu masih bersyukur karena masih disibukkan sama rutinitas dan kerjaan di kantor itu tandanya masih dibutuhkan toh ? hehehehehe.

Padahal banyak banget utangan tulisan yang belum diselesaikan, seperti nulis kelanjutan episode "Welcome On Board" hahahaha, jangan2 udah lupa kali nih ya kejadian2 hari pertama di kantor.

Hiks..hiks...sekarang Bunda baru bisa ngebayangin perasaan temen bunda yang pernah ngeluh gak bisa nulis karena sibuk banget. Emang gak enak ternyata ..... Tapi Om, kamu sekarang dah mulai nulis lagi ya ? Ayo Om Bolang, semangat terusin nulis ya meski sibuk ke luar kota terus.

Waduh dah diteriakkan temen yang mau pulang bareng neh. Udah dulu ya... nanti kalau sempet lanjut lagi ...

"Yoooo mba, tunggu donk !!!! tanggung neh...!" teriak bunda ke temen bunda tsb. Hehehehe....gaswat dah mau ditinggal cabut neh....

Off dulu ya...

19 April 2008

18 April 1979 - 18 April 2008

Terlambat 1 hari neh hehehe. Tak apalah ... daripada tidak sama sekali. Betul ?!!!?

Postingan kali ini, saya ingin berucap syukur alhamdulillah atas segala nikmat yang telah Alloh berikan untuk saya. Ah...malu rasanya sampai dengan hari ini belum banyak hal yang bisa saya lakukan untuk menunjukkan rasa cinta saya kepada sang kekasih hati "Alloh SWT", padahal sampai dengan hari ini, Dia tidak pernah berhenti dan bosan menghujani saya dengan hujan cinta, kasih sayang dan kenikmatan yang tiada tara. Terima kasih Alloh ...

Semoga Alloh senantiasa membimbing hati dan langkah saya, agar hidup saya menjadi lebih berarti dan bermakna bagi saya maupun orang-orang yang saya cintai Amin ...

Renungan tahun ini : "Masih belum boleh bersantai, karena perjuangan masih berlanjut ... fokus pada tujuan akhir, Insya Alloh kebahagian hakiki akan segera diraih.. Hayo Semangat !!!!"

"Indi.... terima kasih ya sayang untuk ucapan, kecupan serta doanya ... terima kasih sudah hadir dan menyemarakkan hidup bunda dan menjadikannya indah, kamulah yang menjadi alasan bunda tetap bertahan dan terus berjuang sampai hari ini... bunda mencintaimu nak ..."

15 April 2008

Welcome On Board (Episode II)

Hehehe... maaf ya lanjutannya baru digarap hari ini. Secara sibuuuuuukkkkkk banget deh...

Lanjut ya ....

Akhirnya bunda sampai juga di stasiun kereta sekitar jam 6.15 WIB. Beneran juga sampai stasiun dah rameeee banget .... akhirnya bunda muter otak ... harus naik kereta yang pertama datang. Nah, kereta yang pertama datang itu yang jurusan kota lewat manggarai, cikini, gondangdia truuuussss sampai tujuan akhir kota. Meski gak yakin banget nih kereta akan berhenti di Manggarai, tapi dah lah nekat aja.... siapa tahu nasib berpihak pada saya hehehehe (* inilah contoh yang tidak baik, terlalu bergantung pada nasib...).

Di dalam kereta yang berAC dan sebenarnya cukup nyaman sih, hanya saja karena penuh banget tetep aja saya harus berdiri.(*Fuuhh ... kapan ya transportasi di jakarta dan bekasi akan nyaman...? ). Saat ada petugas kereta yang memeriksa karcis penumpang, saya sempatkan bertanya ke salah satu petugas itu : "Pak, kira-kira nanti di stasiun manggarai kereta ini akan berhenti gak ya pak ?". Petugas itu menjawab :"tergantung bu, kalau sinyal merah berhenti kalau sinyal hijau ya jalan terus". Ooh ...my God ! Berarti saya masih harus berharap-harap cemas menanti sinyal apa yang akan muncul di Stasiun Manggarai sebagai stasiun yang menjadi tujuan saya. Setelah mengucapkan terima kasih pada Bapak petugas itu, saya terus mengucap doa dalam hati semoga kali ini nasib berpihak pada saya.

Stasiun Jatinegara telah berhasil dilewati dengan mulus tanpa tertahan sedetik pun, karena biasanya di stasiun ini kereta akan berjalan sangat pelan bahkan tertahan beberapa meter sebelum memasukinya atau bahkan saat berada di dalam stasiun tersebut. Begitulah apabila rel yang difungsikan hanya dua jalur untuk setiap jurusan Bekasi - Jakarta ataupun sebaliknya, setiap kereta akan bergantian menggunakan jalur yang ada, kalau tidak diatur sedemikian rupa bisa fatal akibatnya, tabrakan tak bisa dihindari. Kereta akan sangat lama tertahan jika sudah memasuki musim libur lebaran, karena lalu lintas perjalanan kereta api dari dan ke luar Jabotabek sangat padat, apalagi kalau kereta Argo lewat...wah bisa2 semua kereta disuruh berhenti dulu mempersilahkan kereta tersebut lewat. Ternyata gak cuma manusia aja yang punya kasta ya...kereta juga hehehehe.

Oh ya balik lagi ke perjalanan saya ya. Setelah melewati stasiun jatinegara sekitar 3 menit lagi kereta akan memasuki stasiun Manggarai (* kalau saya gak salah hitung waktunya lho heheheh). Dari stasiun Jatinegara, kereta yang menuju Kota melalui Manggarai-Cikini-Gambir akan mengambil jalur sebelah kiri dan agak menanjak sedikit, karena jalur kereta yang disebelah kanan dilewati oleh kereta jurusan Kota tetapi melalui stasiun pasar senen. Kereta saya mulai melewati jembatan kereta yang melintasi jalan raya dari dan menuju senen - kampung melayu, itu berarti tinggal beberapa saat lagi. Dalam hati saya terus berdoa, karena saat itu jam saya sudah menunjukkan pukul 7.00 pagi, itu berarti saya cuma punya waktu 30 menit untuk bisa sampai di kantor tepat waktu. "Tolong ya Alloh jangan sampai saya terlambat di hari pertama saya ... Please rubah sinyal menjadi merah...", begitu kira-kira doa saya saat itu di dalam hati. Saat kereta mulai memasuki stasiun Manggarai, terasa sekali jalannya agak melambat, saya pun saat itu sudah berada di gerbong 1 setelah bersusah payah berjalan menerobos kerumunan penumpang yang berdesak-desakan dari gerbong 4 sampai ke gerbong 1. Berjalan menerobos penumpang yang penuh sesak seperti itu dalam keadaan kereta berjalan, bukan perkara mudah, terkadang tubuh kita harus bersusah payah menahan keseimbangan agar tidak terjatuh tentunya sambil sesekali mengucapkan "Permisi mas, mba, pak, bu... saya mau ke depan" supaya mereka memberi jalan. Dan sesampainya di stasiun manggarai ternyata kereta saya... ah...

Hehehehe... maaf ya nyambung besok lagi ya. Tiba-tiba punggung saya agak sakit, mungkin karena saya sudah duduk agak lama ya. Memang setelah menderita HNP seperti ini, saya jadi kurang nyaman duduk untuk menulis dalam waktu lama. Tapi saya janji kalau ada kesempatan saya akan lanjutkan lagi.

Oh ya, terima kasih sudah mau membaca cerita saya. Tunggu ya di Episode berikutnya...!!!

01 April 2008

Welcome On Board ! (Episode I)

Itulah sapaan yang pertama kali bunda dapatkan saat pertama kali tiba di sana dan di perkenalkan oleh Manager SDM di situ ke seluruh staff dan dosen yang ada. Sapaan itu, muncul pertama kali dari Pak Rektor yang guanteng itu huahhehehehe.... (*mulai deh centil mode one kumat...) Dan sapaan-sapaan berikutnya untuk menyambut bunda adalah "Welcome to the jungle", "Selamat bergabung", "Senang berkenalan dengan anda". Dan bunda pun menjawab dengan "Terima kasih, mohon petunjuk dan bantuannya ya..." (*tentunya dengan senyum termanis yang bunda miliki loh..)

Baydewey, masih ingat khan dengan postingan yang berjudul "Mimpi yang menjadi kenyataan" ?
Nah... hari ini adalah hari pertama bunda bekerja di situ. Hari pertama yang dilalui dengan kejadian yang sempet bikin bunda sempet tegang, karena sakit takutnya telat... gak mungkin donk hari pertama terlambat...bukannya sombong hal itu belum pernah terjadi dalam sejarah karier daku dan jangan ampe deecchhh coz that not my style...*halah sok inggris dah...*

Jadi begini ceritanya sodara-sodara .... hari terakhir di PT GI, daku masih ngerjain printil2 kerjaan sambil memastikan semua akan berjalan dengan baik sepeninggalku. Karena belum ada yang penggantiku maka, beberapa rekan di sana dikaryakan...huh satu kebijakan aneh dari mantan bos ku yg harusnya gak perlu dilakukan. Okeh ndak perlu di bahas, cuma sedikit gak rela aja, hal-hal yang dah saya bangun di sana, new departement harus "mati suri" sementara waktu karena kebijakan yg super ajaib itu. Kepergian saya dari sana diiringi dengan hujan deras dan mati lampu di komplek perkantoran itu, alhasil bunda harus menggunakan senter untuk beresin barang2 bunda. Malam itu seolah-olah lingkungan itu sedih dan menangis karena kepergianku ...*halah hiperbola banget..* Loh kenyataannya malam itu seolah2 langit bersedih karena hujan yang berhenti2 sepanjang sore sampai malam.

Di rumah, bunda merasa lelah banget, padahal besok adalah hari pertama di tempat baru, pengennya sih istirahat dulu satu hari, tapi apa boleh di kata, kontrak telah di teken, dan daku must be profesional right ?

So, tepat tgl 1 april 2008, selasa pagi jam 6 tepat bunda berangkat diantar ayah dan ditemani juga oleh my sweet ayara naik motor, brrrr dingin banget rek! secara abis hujan malemnya. I Hope today is not april mop for me. hehehehe. Ayah saat itu menyarankan jangan lewat tol, karena kalau masuk kerja jam setengah 8 pasti terlambat. Ceritanya, bunda dikasih tau sama Manager SDM nya jam kerja di sana di mulai am setengah 8. Finally, bunda memutuskan naik kereta. Karena ayah hanya mengantar sampai pintu depan komplek perum Wisma Asri, perjalanan dilanjutkan dengan menggunakan angkot ke arah stasiun bekasi. Di dalam angkot, bunda iseng tanya sama salah satu penumpang yang duduk tepat di samping bunda, kira-kira kereta ke tanah abang jam berapa berangkatnya, dan di jawab sama dia jam 6. Wah, bunda liat jam udah jam 6.15 so gak mungkin toh ? Trus nanya lagi, kalau kereta ke Manggarai jam berapa ? Dia jawab lagi, jam 6.45, bunda mikir, jam 6.45 naik kereta ekonomi, belum kemungkinan tuh kereta datang telat (*dah jadi citra buat kereta ekonomi sering telat bo), trus belum ngetem dulu, paling telat jalan jam 7, belum lagi berhenti di tiap stasiun, trus jalan tuh kereta ekonomi pasti lelet kayak onta, halah.... gak mungkin deh...!!!!

Akhirnya, bunda nanya lagi ke penumpang tadi (*mungkin dalam hati dia, nanya mulu nih orang..). "Mba-mba, kalau situ mau naik kereta apa?" tanya bunda. "Saya naik kereta ekspres yang berangkat jam 6.25", jawab penumpang itu. "Ngomong-ngomong tuh kereta suka berhenti gak di manggarai?" tanya bunda lagi.(*pengalaman naik kereta waktu masih kerja di bilangan pecenongan, tuh kereta kadang2 berhenti di manggarai, yah untung2an sih hehehe. "Yah kadang2 mba, gak bisa dipastikan juga, tar kalau saya bilang berhenti gak taunya gak khan, kasihan mba" jawab dia. "Oke deh makasih ya..." jawab bunda mengakhiri pembicaraan, takut dibilang bawel hehehe padahal sih memang iya.

Waktu di angkot, jalan menuju stasiun dah macet banget... wah nyampe gak ya ?

Baydeway... udahan dulu ya ceritanya...bersambung abis pas lagi posting neh cerita, ayara rese neh, soalnya dia pengen maen game "Pangya"...halah..

Wait for me di episode II ya !!!

26 Maret 2008

Tag Friendship

Kemaren mampir ke blognya mba Nunik, liat tag ini neh. Dia juga katanya dapat dari temennya, pesannya supaya bisa ngetop sampai ke kutub utara... hehehehe... Wah kalau urusan ngetop mau juga donk. (* Halah kecentilan mode on neh bunda...he3).

~~Begin Here~~

This is the easy way and the fastest way to :

  1. Make your Authority Technoraty explode.
  2. Increase your Google Page Rank.
  3. Get more traffic to your blog.
  4. Makes more new friends.

Rules :

  1. Start copy from “Begin Copy” until “End Copy”to your blog.
  2. Put your own blog name and link.
  3. Tag your friends as much as you can.. at least 5 friends..!
Picturing of Life, La Place de Cherie, Chez Francine, Le bric à brac de Cherie, Sorounded by Everything, Moments, A lot to Offer,Blogweblink, Blogcheers, Bloggerminded, Blogofminegal, Like A Dream Come True, Simply Amazing, Amazing Life, Thea, Childstar, Mike, Abie, Aggie, Alpha, Apple, Apols, jacqui, Jane, Jodi, Joy, Kelly, Mich, Peachy, Joey, All in Korea, Umsik, Ideal Pink Rose, Ricka, Rickavieves, weblink, Cheers, Gerl, Gentom, Ging,Munchkin, Geneveric, Kavin, Mars, JK,Vivek, Novee,DJ Jojo, Cah Kene, Nunik, Bundana Ayara,ADD YOURSELF HERE!!!

~~END HERE~~

Mba, tag nya dah daku ambil tuh. Makasih yeee....

Trus... menurut pesan di tag itu harus diterusin neh ke yang lain minimal 5 orang. Waduh... puyeng juga neh .... (* garuk-garuk dulu ah ...)

Daripada binun, yo wiss... temen yang pada mampir ke sini, silahkan ambil aja deh ... mana tau bisa ketularan ngetop juga ... Hehehehe...

Mba Nunik ... hasil nya bisa dilihat kapan neh ? Kapan bisa tahu daku dah ngetop apa belum ? Hehehehe..(* makin jadi aja neh kecentilannya si bunda...)

Oleh-oleh dari Margo City

Hari minggu yang lalu, tgl 23 Maret 2008, setelah pulang terapi alternatif di daerah depok, bunda, indi & Sri mampir ke Margo City, secara emang belum pernah sekalipun ke sana jadi kesempatan kemaren itu di manfaatkan untuk mengunjungi tempat ini. Alasan lain sih sebenarnya karena malas aja datang ke arisan keluarga di rumah salah satu sanak saudara yang tinggal di daerah depok juga (* kebiasaan jelek jangan ditiru ya hehehe...).

So, hari itu kami di drop oleh Akung & Uti di Margo City ... aciiikkkk....dan yang paling seneng tentunya indi, hobi banget deh kalau diajak ke Mall (* hihihihi...nurunin siapa ya..?hmmm...). Sesampainya di tempat itu, kita gak nyangka bahwa ternyata di sana juga sedang ada acara khusus, namanya Japan Festival, kalau gak salah. Untuk memeriahkan acara tsb, digelah lah beberapa stand-stand bazar yang menjual pernik-pernik jepang mulai dari souvenir khas jepang, tas, kaos sampai dengan kostum-kostum tokoh kartu jepang, dan kayaknya sih lebih banyak di dominasi sama tokoh animasi "Naruto". Indi...? Wuiihhh tambah seneng dia, dia khan emang hobi banget nonton Naruto.

Alhasil, dari sekedar liat-liat...eh...mulai naksir pernik2 lucu. Kebiasaan ibu-ibu banget ya... niatnya cuma window shopping malah kejeblos belanja hehehe.

Ada satu stand yang bunda tuh seneng banget liatnya. Di stand itu, yang jagainnya tuh pake kostum ala tokoh-tokoh animasi jepang gitu, tapi gak mirip2 banget sih. Nah di stand itu juga jualan kostum2 animasi jepang, lucu-lucu banget...sayang bunda dah gak ABG lagi, padahal mah ngileer abiiss.... hehehehe.... Tapi sayangnya gak jual kostum buat anak-anak sih. Tadinya kalau di stand itu juga jual kostum buat anak-anak, bunda pengen beli buat Indi, bunda pengen beliin dia kostumnya "Sakura" salah satu tokoh di Film Animasi "Naruto" yang gayanya tuh serba pink dari mulai rambut sampai baju2nya. Indi tuh seneng banget sama warna Pink ....

Akhirnya setelah liat sana liat sini, pegang sana pegang sini, bunda cuma beli jepitan berbentuk topi bundar gitu buat indi, dan warnanya juga Pink sesuai warna favoritnya. Waduh bunda lupa lagi untuk mem foto jepit rambut itu. Dan Indi, sudah pasti seneng banget....

Abis puas liat-liat stand bazar, bunda, Indi & Sri akhirnya memutuskan untuk naik ke lantai atas. Di lantai 2, bunda tertarik lagi buat belanja di salah satu counter yg jual pernik-pernik. Belanja lagi deh di situ, boneka naruto buat indi, trus tempat mainan yang model jaring-jaring dan bisa di gantung, jepit rambut, dan terakhir tempelan dinding berbentuk bulan dan bintang yang bisa nyala dalam gelap. Itu juga karena gak bisa nolak rengekan indi...huaaaaa...selalu gak tega nolak kalau indi dah pengen sesuatu.

Sebelum terjerumus lebih dalam pada kegiatan belanja sesuatu yg kadang2 gak penting banget hehehehe..nyadar bun ? Kita akhirnya memutuskan keluar sesegera mungkin dari counter itu. Tapi mata masih aja tuh suka nengok2 ke belakang. hehehehe...masih ngiler sebenernya tuh...

Dari tempat itu, kita jalan ke arah Time Zone, memuaskan keinginan indi untuk main di arena bermain itu. Puas main2 main di situ, Bunda tertarik ngajak Indi foto-foto di Outlet Foto Box gitu. Awalnya Indi gak mau, dia pikir ngapain kali ya di situ. Setelah rayu2 dikit, ditambah tarikan-tarikan dan dibantu dorongan dari belakang oleh mbanya Indi heheheh...Bunda berhasil mengajak Indi Foto-foto di situ. Dan inilah hasil jepretannya....


"Bun ... aku musti ngapain neh..?", tanya Indi. "Udah senyum aja...hehehe",jawab Bunda

Awalnya dia masih takut-takut gitu di Foto, eh lama-lama malah ketagihan. Nih liat deh gaya dia selanjutnya....



Dan tambah seru ...



Mba Srinya gak mau kalah. Pengen ikutan juga ternyata, dan indi..? Wah... mulai menikmati tampaknya...






Sebenarnya ada dua foto lagi, cuma yang dua sudah di minta sama Sri, buat kenang2an katanya.

Indi ternyata seneng banget di Foto. Tadinya pengen lagi, tapi... kali ini sampai sini dulu ya Nak... nanti uang bunda habis hehehehe.

Puas bergaya di depan kamera. Kita trus turun ke lantai dasar, soalnya uti dah nelpon mau dijemput katanya. Di lantai dasar ternyata dah penuh orang, sebagian besar dari mereka menggunakan berbagai macam kostum dari tokoh2 animasi Jepang, tapi lebih di dominasi oleh tokoh2 yang ada di Film Animasi Naruto. Bunda berhasil mengambil gambar beberapa, tapi sayang lupa gak disimpan di komputer neh. Jadi belum bisa diperlihatkan di sini ...hehehe..lain kali ya....

Indi...? Ternyata dia takut liat banyaknya orang bergaya dengan kostum aneh2 gitu, ada yg mukanya di gambar-gambar, malah yg serem lagi ada yang bergaya mumi gitu...hehehe dari tokoh film animasi apa ya ? (* mikir ....Hmmm) Tapi ada juga yang Indi suka, salah satunya peserta yang menggunakan kostum "Sakura"... serba Pink rek !!!! Ada juga yang pakai sayap gede banget, ada yg sayapnya putih, hitam...wah macam2 deh. Ooooo, mereka tuh lagi ikutan kontes kostum ala tokoh film animasi jepang. Seru banget .... Waktu jaman bunda muda dulu koq gak ada ya kostum2 beginian ? Apa bundanya aja yg kuper ya ..?hehehehe

Keasyikan melihat orang2 ramai menggunakan kostum beraneka ragam dan rupa harus segera diakhiri setelah melihat mobil akung dan uti di luar mall yang sudah menunggu.

Akhirnya sekitar jam 3 sore, kita pulang deh ke Bekasi. Di Mobil kita semua pada tidur kelelahan. Tapi kayaknya Indi Fun banget hari ini. Karena sesampainya di rumah, dia gak berhenti2 cerita sama ayahnya tentang pengalaman serunya tadi. Senengnya liat anakku hari itu dapat pengalaman baru di hidupnya. Mudah2 an bisa membekas menjadi kenangan bersama bundanya.

25 Maret 2008

Episode Pulang dari Rumah Sakit ( Ayah dan temen barunya ...)

Setelah selama 14 hari bedrest dan menjalani serangkaian terapi yang gak enak banget dan melelahkan namun tidak mendapatkan hasil yang maksimal, bunda memilih pulang saja, tidak enak rasanya meninggalkan pekerjaan di kantor terlalu lama, apalagi akhir bulan ini bunda sudah akan resign dari ktr bunda saat ini, dan rumah yang udah lamaaa banget ditinggalin... gak kebayang kayak apa berantakannya ? hehehe.

Tanggal 13 Maret 2008, bunda pulang ke rumah dijemput ayah, indi dan mba sri. Jam 1 siang bunda meninggalkan rumah sakit dengan membawa serta rasa nyeri yang masih sesekali terasa, dan gak lupa dibekali obat2an yang beberapa waktu lalu bertambah dengan hadirnya obat batuk hehehhe iya nih 2 hari sebelum pulang bunda terserang batuk dan radang tenggorokan. Oh ya gak lupa pamitan sama para suster yang dah 2 minggu nemenin bunda di RS, terima kasih ya ....

Sayangnya ... sampai di rumah pun gak bisa langsung istirahat. Rumah berantakan kayak kapal pecah .... baju-baju kotor berserakan ... debu nempel di mana2 dan tebel banget... cucian piring segunung ..... belum lagi insiden nemuin belatung di rice cooker.... Ayaaahhhhh..$#*%$@##$!!!!!! ditinggalin 2 minggu gak di cek sama sekali isi rice cookernya. Kadang-kadang bunda suka heran, koq betah ya tinggal di rumah yang berantakan banget.

Ngelihat berantakan begitu, tadinya pengen langsung beres2, tapi inget pesan dokter : "Jangan kerja berat2 dulu ya bu ..." ...weks ...sial !!! untung ada "Mba Sri", thanks ya mba ... dan Mba Sri ini lah yang pertama kali nemuin penghuni baru di rumah, para belatung2 itu...alhasil beliau langsung menjerit ...Aaaaaaa...Bundaaaa....!!!!!!! kabur dan gak berani lagi liat rice cooker itu. Hehehe untung bukan daku yang nemuin...bisa2 gak nafsu liat nasi neh ...wuueekkss.....

"Ayaaahhhhh ....!!!! ayo cepet buang donk !!! " teriak bunda sambil tetep ngumpet di kamar bareng si mba dan indi. Geli banget rek, liat belatung dan sebangsanya. Hiiiii .....

Untungnya gak lama datang Om Agus, temennya ayah yang dah jadi tetangga baru kita sejak Desember 2007 . Setelah di ceritain tentang insiden tadi, Om Agus ketawa-ketawa... sambil geleng-geleng kepala "Ranggi...Ranggi...lu gimana seh ampe kagak ngecek tempat nasi sm sekali ...trus selama ini lu makan dimana tong ?" Ayah yang diketawain cuma cengar cengir kuda, cuek abis..dan dengan santainya dia bilang gini : "Gus..dah sono buang tuh belatung ...jangan ketawa doank.." Dan akhirnya mereka berdua berjibaku bersihin tuh rice cooker dari para belatung2 itu... Bunda, Indi dan Sri tetep ngumpet di kamar sampai proses bersih2nya selesai. Takut banget ada yang lompat2 deh...belatung khan senengnya lompat2.

Iiihhhh berarti selama di rumah, ayah ditemenin sm belatung2 itu ? "Lumayan... " mungkin gitu kali ya kata si Ayah, ada yg nemenin di rumah.

Beres2 malam itu selesai, akhirnya dengan kerja kerasnya si mba dan bunda sebagai mandornya hehehehe... ya abis gimana donk dari pada tambah parah kejepit syarafnya (gak tega sih sebenarnya sama si emba..) rumahpun bersih kembali. Dan kita semua tidur kelelahan, kecuali emba...hehehehe masih merinding ngebayangin insiden belatung tadi.

Bersambung ....

06 Maret 2008

Lagi Cuti Rawat Inap

I'm Back ....! ( Translate bebasnya adalah "Acik saya wis iso mulih..." hehe)

Setelah 6 hari terbaring di ruang Topas 3 sebuah Rumah Sakit di bilangan Jakarta Selatan, akhirnya pada hari ini dan malam ini bunda memutuskan untuk cuti rawat inap. Hehe...baru denger neh, kirain kantor doang yg bisa ambil cuti.

Cuti rawat inap ini bunda ambil setelah mengetahui bahwa besok klinik fisioterapi libur, so daripada bunda bete di kamar, mending Go Home .... kangen sama ayaraku neh ...

Sebenarnya bunda pengen cerita tentang pengalaman bunda selama dirawat di sana, tentang rutinitas terapi yang bunda ikuti setiap hari, 1 hari 2 kali.. hehehe getol banget ya...secara pengen banget sembuh seh ... , sampai pada perkenalan singkat bunda dengan seorang eyang yang bernama eyang Sukamti. Seorang eyang yang berasal dari solo, masih keluarga priyayi kelihatannya, karena eyang itu begitu santun dalam tutur bahasa dan sikapnya. Eyang ini sangat istimewa bagi bunda dan banyak memberikan motivasi dan semangat untuk bunda supaya bisa cepat pulih. Eyang ini juga gak pelit2 membagi resep bahagiannya saat ini, dicintai oleh anak-menantu serta cucu-cucunya, sampai dengan resep menjaga kulit agar senantiasa kinclong selalu sampai tua, bener lho eyang Sukamti ini meski usianya sudah 78 tahun, kulitnya masih kinclong dan kenceng. Dan yang paling terkenang sampai kini adalah keceriannya dan keriangannya meski sering terlihat menahan sakit dan nyeri sehabis operasi lutut, dia tidak pernah mengeluh, bila sakit dia hanya mengucap asma Alloh lalu tertawa kembali... Eyang, bunda doakan semoga sehat kembali ... nanti kalau bunda juga dah pulih, bunda akan mencoba mencari alamat eyang dan mengunjungi eyang deh ....

Malam ini bunda ngantuk dan cape banget. Apalagi kata dokter, bunda belum boleh duduk terlalu lama. So, tunggu aja ya postingan berikutnya ya !!!

Mohon doanya ya semoga bunda cepat pulih. Sabtu besok, bunda akan balik lagi ke RS untuk kembali menjalani proses terapi guna menyongsong kesembuhan bunda.

Hayo Semangat ya Bun ....!!!

"Ya Alloh, Tuhan semua manusia, singkirkanlah segala penyakit, sembuhkanlah, sebab Engkau Maha Penyembuh, tiada kesembuhan melainkan kesembuhan dari-Mu, dengan kesembuhan yang sempurna, sehingga tak ada penyakit menimpa...Amin"

Doa di atas adalah sedikit doa yang diajarkan eyang Sukamti kepada Bunda, dan senantiasa bunda baca sehabis sholat. Ada satu perbuatan baik eyang tersebut yang patut menjadi contoh. Dia juga memberikan beberapa wirid doa Al Syifa (Doa Penyembuh) kepada seorang nenek yang sudah 2 bulan terbaring di RS yang sama dikarenakan stroke, dia berharap nenek tsb akan segera pulih dengan mengamalkan doa-doa tsb. Sebuah tindakan yang mulia, ditengah kesakitan yang dia derita, dia masih ingat pada orang lain yang mungkin nasibnya tidak lebih beruntung darinya. Inilah makna dari Bersyukur ...

Semoga Alloh SWT memberikan balasan kebaikan padanya... Amin ....

27 Februari 2008

Sakit Punggung itu bernama *Hernia Nucleus Pulposus (HNP)*


Masih ingat khan postingan bunda tentang sakit punggung yang dah bunda derita selama 2 tahun belakangan ini kira-kira begini nih postingan waktu itu ----> Sakit Punggung.

Dan beberapa hari belakangan ini, sakit yang bunda derita itu semakin hebat saja rasanya. Emang sih bunda akui, bunda tuh paling males terapi dan minum obat. Bunda pun susah untuk tidak melakukan aktifitas2 tertentu yang sama sekali dilarang dokter seperti gendong indi, angkat beban berat, dll. Awalnya bunda mengangkat konblok dari depan rumah ke dalam halaman rumah. Untuk mempersingkat waktu, akhirnya bunda mengangkat sebanyak 3 konblok sekali angkat. Akibatnya, sakit ini kambuh lagi, lalu setelah mengangkat sebanyak 50 konblok, selanjutnya tugas ini dilanjutkan oleh Sri, Nanny nya ayara indi, total semua konblok menjadi 100, wuih bener2 kerja berat. Dan Akibatnya sakit punggung kambuh dan semakin menjadi2. Badan bunda jadi kaku, untuk jalan aja rasanya nyeri banget, dan rasa nyeri itu sudah menjalar sampai ke paha dan betis bunda, kalau angkat kaki rasanya kaya ketarik otot2nya.

Hari selasa kemaren saya coba konsultasi ke dokter di sebuah rumah sakit di daerah jakarta selatan yang dikenal sebagai rumah sakit khusus tulang dan syaraf. Dokter di sana mendiagnosa bunda terkena HNP kepanjangannya adalah Hernia Nucleus Pulposus, dan kalau diterjemahkan dalam bahasa indonesianya sih Urat Syaraf Belakang Terjepit.


Dan untuk kasus bunda ini, ruas2 yang terjepit itu bukan cuma satu tapi tiga ruas. Dokter akhirnya menyarankan untuk dilakukan tindakan operasi, dan operasi ini tergolong sebagai operasi besar. *Waaahhhh, bunda kaget banget, denger kata operasi. Dulu aja waktu hamil dan akan melahirkan bunda berusaha sekuat tenaga untuk bisa melahirkan normal karena takut banget kalau harus dioperasi caesar...eh ini malah harus menghadapi operasi yg lain lagi...waduh takut banget deh..*

Trus, bunda tanya lagi ke dokter, ada gak tindakan pengobatan lainnya minimal untuk meredakan rasa sakit saat ini dulu deh. OPerasinya bisa nanti2 hehehehe, secara takut banget harus dibius total, takut gak bangun2 lagi .... alias jadi almarhumah hehehehe *ketakutan yang tak beralasan, mati, jodoh, rejeki khan ditangan Alloh yah ? :-)*

Dokter bilang, bisa dengan melakukan terapi sebanyak 10 kali dan bedrest. Yah akhirnya bunda ambil tindakan pengobatan yang terakhir. Tapi ini juga katanya gak menjamin sembuh total, bunda harus tetap melakukan tindakan preventif dengan tidak lagi melakukan aktivitas angkat beban-beban berat termasuk gendong ayaraku ... *wuah sedih banget gak bisa gendong ayara, kasihan kamu nak ... padahal bunda masih pengen gendong2 kamu kayak waktu masih bayi dulu* Larangan2 lain mungkin bisa bunda lakukan ...hehehehe asyik gak jd kuli lagi di rumah ... tapi ada satu larangan yang bikin bunda sedih banget, ya itu larangan menggendong anak, buat seorang "Bunda" larangan itu membuat hati ini sedih bukan kepalang. Bagaimana mungkin seorang Ibu tidak menggendong anaknya, belahan jiwanya, kalau bisa sih meski anak tersebut sudah dewasa, seorang ibu pasti akan mau dan berharap bisa terus menggendongnya dan memeluknya dalam gendongan.

Keadaan terberat yang mungkin akan bunda alami jika tidak segera melakukan operasi tsb adalah kondisi dimana saat itu bunda tidak akan bisa lagi menahan buang air kecil dan buang air besar. Dan jika sampai pada kondisi tsb, harus segera dilakukan tindakan operasi dan tidak bisa di tunda lagi. *Jangan sampe deh ... bunda bertekad mau cari pengobatan alternatif aja deh*

Dengan rasa ingin tahu yang besar tentang penyakit ini bunda coba cari informasi. Kira-kira berikut informasi yang bunda peroleh dari beberapa sumber.

a. Info Sehat, Situs RS. Pantai Indah Kapuk.
b. Media Sehat.

Selain itu, bunda juga mencoba mencari pengobatan alternatif untuk mengatasi penyakit ini untuk menghindari tindakan operasi yang masih menakutkan bunda sampai saat ini. Dan kira-kira seperti ini informasinya ---> Pengobatan Altenatif Untuk HNP.

Bunda mohon doanya dari semua pembaca dan pengunjung blog bunda yang baik hati, agar bunda bisa segera sembuh dan pulih dari kondisi ini. Mohon infonya juga bila ada cara pengobatan lain yang bisa meringankan sakit yang bunda derita ini.

Namun dalam kondisi seperti saat ini ... Bunda tetap bersyukur karena ternyata Alloh masih sayang pada bunda dengan memberikan kesempatan kepada bunda untuk istirahat. Alhamdulillah... terima kasih ya Alloh... berikanlah kepada hamba kekuatan untuk menjalani ini semua... Amin ....

19 Februari 2008

Mimpi Yang Menjadi Kenyataan


Tanggal 14 Januari 2008 saya menerima email ini dari seorang teman, dia adalah rekan kerja saya di kantor. Begini isi emailnya :

------------------------------------------------------------------------------------

Semua Terjadi Karena Suatu Alasan........

Semua dimulai dari impianku. Aku ingin menjadi astronot. Aku ingin terbang ke luar angkasa. Tetapi aku tidak memiliki sesuatu yang tepat. Aku tidak memiliki gelar. Dan aku bukan seorang pilot. Namun, sesuatu pun terjadilah.

Gedung Putih mengumumkan mencari warga biasa untuk ikut dalam penerbangan 51-L pesawat ulang-alik Challanger. Dan warga itu adalah seorang guru. Aku warga biasa, dan aku seorang guru. Hari itu juga aku mengirimkan surat lamaran ke Washington. Setiap hari aku berlari ke kotak pos. Akhirnya datanglah amplop resmi berlogo NASA. Doaku terkabulkan. Aku lolos penyisihan pertama. Ini benar-benar terjadi padaku.

Selama beberapa minggu berikutnya, perwujudan impianku semakin dekat saat NASA mengadakan test fisik dan mental. Begitu test selesai, aku menunggu dan berdoa lagi. Aku tahu aku semakin dekat pada impianku. Beberapa waktu kemudian, aku menerima panggilan untuk mengikuti program latihan astronot khusus di Kennedy Space Center.

Dari 43.000 pelamar, kemudian 10.000 orang, dan kini aku menjadi bagian dari 100 orang yang berkumpul untuk penilaian akhir. Ada simulator, uji klaustrofobi, latihan ketangkasan, percobaan mabuk udara. Siapakah di antara kami yang bisa melewati ujian akhir ini ?

Tuhan, biarlah diriku yang terpilih, begitu aku berdoa. Lalu tibalah berita yang menghancurkan itu. NASA memilih orang lain yaitu Christina McAufliffe. Aku kalah. Impian hidupku hancur. Aku mengalami depresi. Rasa percaya diriku lenyap, dan amarah menggantikan kebahagiaanku. Aku mempertanyakan semuanya. Kenapa Tuhan? Kenapa bukan aku? Bagian diriku yang mana yang kurang? Mengapa aku diperlakukan kejam ?

Aku berpaling pada ayahku. Katanya: "Semua terjadi karena suatu alasan."

Selasa, 28 Januari 1986, aku berkumpul bersama teman-teman untuk melihat peluncuran Challanger. Saat pesawat itu melewati menara landasan pacu, aku menantang impianku untuk terakhir kali. Tuhan, aku bersedia melakukan apa saja agar berada di dalam pesawat itu. Kenapa bukan aku? Tujuh puluh tiga detik kemudian, Tuhan menjawab semua pertanyaanku dan menghapus semua keraguanku saat Challanger meledak, dan menewaskan semua penumpang.

Aku teringat kata-kata ayahku: "Semua terjadi karena suatu alasan." Aku tidak terpilih dalam penerbangan itu, walaupun aku sangat menginginkannya karena Tuhan memiliki alasan lain untuk kehadiranku di bumi ini. Aku memiliki misi lain dalam hidup. Aku tidak kalah; aku seorang pemenang....

Aku menang karena aku telah kalah. Aku, Frank Slazak, masih hidup untuk bersyukur pada Tuhan karena tidak semua doaku dikabulkan.

Tuhan mengabulkan doa kita dengan 3 cara:
1. Apabila Tuhan mengatakan YA. Maka kita akan mendapatkan apa yang kita minta.
2. Apabila Tuhan mengatakan TIDAK. Maka mungkin kita akan mendapatkan yang lain yang lebih sesuai untuk kita.
3. Apabila Tuhan mengatakan TUNGGU. Maka mungkin kita akan mendapatkan yang terbaik sesuai dengan kehendakNYA.

--Frank Slazak--

--------------------------------------------------------------------------------------

Saat saya menerima email itu dan membacanya, saya hanya merenungi dan membenarkan apa yang tertulis di situ, tanpa pernah menduga sama sekali bahwa ternyata email itu merupakan jawaban dari semua pertanyaan saya kepada Alloh dan jawaban atas doa-doa saya.

Saya punya keinginan yang merupakan impian saya sejak 2 tahun belakangan ini, saya berdoa tiap malam dan saya pun hampir putus asa merasa doa saya tidak didengar oleh Alloh SWT.

Sampai dengan suatu hari ...

Saya menerima kabar bahwa akhirnya saya diterima bekerja di kantor yang sudah jadi impian saya sejak 2 tahun yang lalu. Awalnya saya sempat putus asa, karena berkali2 gagal tes di situ. Tapi ternyata Alloh SWT bukannya tidak mengabulkan doa saya, tapi hanya menundanya sampai waktu yang dianggap-Nya tepat. Dan mungkin saat ini lah waktu yang tepat untuk saya.

Kemantapan hati yang saya rasakan saat ini pun, tak langsung begitu saja saya rasakan. Saya sempat dihantui kebimbangan, saya bingung, kenapa keraguan ini timbul setelah saya memperoleh apa yg saya impikan? 2 tahun yang lalu saya memimpikan bekerja di tempat itu, namun ketika mimpi itu selangkah lagi akan saya capai bahkan mungkin sudah berada di depan saya, detik itu juga, saya ragu ...

Saya pun mulai minta pendapat teman2 yang saya percaya, dan saya anggap bisa memberikan saran dan masukan untuk menghilangkan kebimbangan itu. Saya kembali berdialog pada Alloh SWT, sang kekasih hati, karena untuk kali ini, saya ingin Alloh yang pilihkan untuk saya, saya percaya pilihan Alloh pasti yang terbaik buat saya.

Alhamdulillah, Cinta Alloh begitu besar pada saya. Dia berikan jawaban atas doa-doa saya dan memberikan kemantapan di hati ini.

Dengan mengucap Bismillahirrahmannirahim ... saya akan mencoba menjawab tantangan ini, semoga ini akan menjadi pembuka jalan bagi masa depan saya dan impian saya berikutnya.

Hari ini, detik ini juga saya baru menyadari bahwa email tersebut hadir dengan maksud tertentu, mungkin Alloh sedang mencoba berdialog dengan saya melalui teman saya tsb dan membisikkan ke hatinya untuk mengirimkan email kepada saya.

Hal ini memberikan saya banyak pelajaran berharga, bahwa kita tidak boleh berputus harapan, Alloh tidak pernah tidur, berdoalah terus untuk setiap harapan dan mimpi-mimpi kamu, suatu saat nanti apa yang kamu impikan Insya Alloh akan terwujud.

Dan mulai hari ini, saya tidak akan pernah lagi untuk berhenti bermimpi. Karena mimpi-mimpi itu lah saya bisa tetap hidup dan bertahan sampai dengan hari ini.

Saya lah "SANG PEMIMPI", dan saya bangga akan itu. Duhai Alloh ... terima kasih atas semua karunia-Mu ini, dan bimbinglah hamba-Mu ini agar dapat menunaikan amanat ini sebaik-baiknya. Amin ...

Thanks ya Mba Apri untuk emailnya ... semoga suatu saat nanti kamu pun akan dapat meraih semua mimpi-mimpi itu, someday kalau ada email yang menurut mba bagus, jangan bosan untuk mengirim karena kita gak akan pernah tahu bahwa hal sederhana yang kita lakukan tsb ternyata memberikan pengaruh besar bagi seseorang...

11 Februari 2008

Kesepian


"Ku lari ke hutan lalu menyanyiku, Ku lari ke pantai lalu teriakku. Sepi. Sepi, sendiri, aku benci. Aku ingin bingar. Aku mau di pasar. Bosan aku dengan penat. Enyah saja kau pekat. Seperti berjelaga, jika ku sendiri. Pecahkan saja gelasnya! Biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh. Aih, ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih. Mengapa tak goyangkan saja loncengnya biar terdera ? Atau ... aku harus lari ke hutan belok ke pantai? "

Kata-kata di atas bukan lahir dari hati dan pikiran saya sendiri, itu dikirimkan oleh seorang teman melalui pesan singkat SMS Sabtu malam Jam 12.34 WIB, saat saya mengeluh padanya tentang rasa kesepian yang belakangan mulai saya rasakan kembali. Kesepian yang saya rasakan dalam tahun-tahun belakangan ini. Dan saya rasa, kata-kata itu pun bukan lahir dari pikiran dia, karena kata-kata tidak lah asing, khususnya buat orang-orang yang pernah menonton Film berjudul "Ada Apa Dengan Cinta", pemeran utamanya yang bernama "Cinta" pernah menyuarakan puisi itu saat dia dan temannya "Rangga" hadir di sebuah Cafe. Saat itu Cinta diminta untuk naik ke atas panggung untuk menyumbangkan sesuatu yang dia bisa, waktu itu dia diminta untuk
bernyanyi, namun dengan alasan dia tidak bisa maka mulailah dia berpuisi. Tetapi tetap saja puisi tersebut dinyanyikan juga olehnya diakhir pembacaan puisinya.

Di sini saya tidak bermaksud untuk menceritakan tentang Film tsb, saya akan bercerita mengenai apa yang saya rasakan belakangan ini, dan teman saya mengirimkan saya puisi itu sebagai perwujudan dari apa yg mungkin saya rasakan. Sedikit banyak, isi puisi tsb bisa mewakili perasaan saya meski tidak seluruhnya. Saya akui teman saya ini seperti punya bakat di mana dia bisa meraba apa yg dirasakan orang lain saat org tsb bercerita. Dan jawaban dari curhat saya waktu itu, ya puisi itu.... thanks bro. (*hihihi sok anak punk banget sih bunda).

Sebelum, dia mengirimkan puisi itu, dia hanya menjawab secara singkat melalui pesan singkat SMS tsb seperti ini "Bicaralah". Saya pun menjawab dengan seperti ini "With whom? Sedangkan di sekeliling saya, hanya ada dinding-dinding kamar yang akan tetap membisu meski sudah kuteriakkan beribu kata untuk menyuarakan kesepian yang saya rasakan. Kesepian ini sudah bertahun-tahun saya rasakan, namun saya tidak ingin menjadi terbiasa karena kehadirannya. Bicara, malah sering kali membuat rasa sakit yang lebih pedih dari kesepian itu sendiri" (*kira-kira begitu jawaban saya menanggapi reply dia saat itu kalau saya tdk salah ingat). Dan puisi itu hadir, merefleksikan keadaan di hati saya kala itu.

Karena saat itu sudah malam, saya enggan meneruskan. Saya hanya menjawab dengan mengatakan "Terima kasih ..." (*yang lainnya saya lupa hehehehe)

Keesokan hari nya. Saat senggang saya iseng mengganggunya lagi, meski saya tahu mungkin dia saat itu sedang sibuk mempersiapkan segala keperluannya untuk pergi ke komodo dan ruteng, dalam rangka tugas. Maka saya coba sms dengan mengetik kata-kata sehalus mungkin khawatir membuatnya sebal dengan kehadiran sms saya yg mungkin dpt mengganggunya. (*hehehehe, maaf ya kawan, saya gak tahu lagi musti cerita sm siapa)

Bunda : *****, maaf saya gangguin kamu lagi, saya cuma butuh tmn ngobrol, sharing atau apalah yg bs m'berikan pencerahan buat saya saat ini.jujur sebenarnya saya gak enak ngerepotin km trus tp sy mrasa nyaman ngobrol sm km...skali lg maaf ya ****,kalo km mrasa sms sy cm ganggu km,gak usah di bls jg gak papa,sy bs ngerti koq,thx.
(* simbol bintang di atas adalah nama teman sy tsb, tapi maaf saya gak bisa menuliskan di sini, dia bukan lah orang yang senang dirinya terdisplay orang lain)

Teman : Kamu gak ganggu saya koq.Apalagi cuma sms :-) Tapi maaf, saya gak bisa nelpon dulu kalo skrg. Lagi agak rusuh karena besok udah mau jalan. Tapi gak papa, SMS an aja, gak papa khan ?

Bunda : Gak papa,sy lbh senang sms an. Oh ya bsk dah mau jalan ya ? lg beres2 ya hr ini? Cuaca belakangan ini kurang bersahabat ya. Hujan terus belum lagi angin kencang banget kalo malam. Sudah cari tahu belum cuaca di komodo dan ruteng gimana apa spt di sini, di laut kabarnya angin lebih besar lagi ya? hati-hati ya, pengen deh someday nonton liputan kamu ...

Teman : Belum tau cuaca di sana gimana. Selain karena sibuk ngurusin hal-hal yang lain, dari kemarin kepala balainya saya telponin gak nyambung2. Tapi kayaknya emang gelombang lagi pasang ya di mana2. Kalau saya punya pilihan saya lebih milih untuk gak berangkat dulu. Tapi khan saya jalannya bareng produser, jadinya saya cuma ngikut aja apa kata dia. Ih, kemana ya perginya sang anarkis dalam diri saya ?

Bunda : Sang anarkis itu gak akan pergi ke mana-mana, dia tetap ada dlm diri kamu dan akan tetap di sana sampai suatu saat nanti kamu memintanya untuk muncul kembali. Saya rasa saat ini diri kamu yang lain sedang mencoba berkompromi dengan keadaan kamu saat ini dan kamu pun sekarang sudah mulai berubah menjadi pribadi yg mapan dan bertanggung jawab terhadap tugas yg sdg kamu emban sekarang. Hei, pikirkan saja asyiknya perjalanan kamu nanti. Kalo bisa, saya juga mau tukar tempat dengan kamu supaya bisa berpetualang hehehe.

Teman : Iya, saya akan coba tidak memikirkan apa yg sekarang ngeganggu pikiran saya. Dan coba memikirkan hal2 lain yang lebih menyenangkan dari perjalanan besok. Tapi itu artinya saya berkhianat sama kenyataan gak sih ? Menutup mata dari hal-hal yang saya gak sukai, padahal hal2 itu nyata, sambil berharap semua itu segera berlalu ? Ah, kok jadi saya yg curhat sih ?

Bunda : kyknya nasib kita sama, sebenarnya saya adalah seorang pemberontak, gak ada yg bisa maksa saya melakukan sesuatu yg saya tdk sukai. Tapi untungnya ada anak saya,Putri saya satu2nya yang banyak sekali memberikan perubahan pada diri saya, tapi kayaknya sekarang ini diri saya yang dulu sedang meronta-ronta ingin keluar, dan itu menyiksa. Apalagi gak ada orang yang bisa ngerti saya, rasa itu akhirnya bermuara pada rasa kesepian yang begitu menyiksa ...

Teman : Kamu benar, situasi dimana gak ada orang yang mau ngedengerin kita, apalagi memahami, sering nyiptain perasaan depresif dalam diri. Apalagi kalo di sisi laen kita lah yang justru di tuntut untuk selalu ngedengerin dan mahamin orang2. Tapi itu konsekuensi kita hidup di kota besar. Dimana hampir gak ada ruang dan waktu yang bisa kita isi dengan romantika. Mana ada orang2 modern buat romantika ? Haha. Ngga ngehasilin duit bukan ?

Teman : Orang2 kayak kamu, saya, yg ngerinduin momen2 kayak gitu, biasanya milih jadi backpacker. Saya pengen jadi backpancker someday. Pergi ninggalin rutinitas, looping, dan kemotonan hidup.

Bunda : Wah akhirnya ada org yg bisa ngerti apa yg sy mau. jadi backpacker, wow itu emang impian saya, pergi kemana aja ngikutin kaki melangkah, tidur dengan naungan bintang dan langit di atas kita, gak khawatir meski duit ngepas, hahahaha, selalu merasa tak sabar menanti petualangan di depan mata, mengunjungi tempat-tempat baru, andai saya masih diberi ijin oleh Tuhan merasakan sensasi itu sblm waktu saya habis di dunia ini, andai ..

Teman : Udah nonton Before Sunset ama Before Sunrise ?

Bunda : Film ? atau kejadian alam ? atau efek fotography yg diciptakan seseorang yang jago technology dg cara menggerakkan mouse bisa tercipta suasana sunset dan sunrise ? yg mana kira2 yg di maksud ?

Bunda : Maaf kalau pertanyaan saya rada aneh. Soalnya waktu yang saya miliki gak sebanyak kamu untuk bisa baca buku, nonton film, maupun berpetualang menyaksikan lukisan alam seindah itu, menyedihkan sekali ya hidup saya ? dan saya benci kalo ingat apa yg sudah saya lewatkan dlm hidup saya yg gak mungkin bisa saya ulang lagi ...

Teman : Itu judul Film. Dua Film. Tontonlah kapan2 ada waktu.

Bunda : Oke d, btw thanks udah temenin ngobrol siang ini di tengah hujan yang seolah2 enggan meninggalkan jakarta dan bekasi beberapa hari belakangan ini. Kayaknya saya harus kembali ke peran saya sebagai Ibu untuk menina bobokan putri saya yg dari tadi asyik dg Film Mickey Mouse nya :-), hati-hati besok di jalan ya, selamat menikmati petualangan & jangan lupa membaginya dalam cerita di blog mu atau saat kita berkesempatan bertemu di YM. Always keep in touch ya !

Dan itu adalah akhir dari ngobrol saya siang itu dengan teman saya lewat sms. Hujan di luar kala itu tidak berhenti2 turun. Seperti layaknya seorang laki-laki yang sudah lama tidak bersua dengan kekasihnya, ingin sepuas2nya menumpahkan segala kerinduan dan enggan pergi lagi dari sisinya, atau seperti layaknya seseorang yang meratapi kepergian orang yg dia cintai. Entahlah, suasana hujan spt ini, memang menciptakan suatu suasana tersendiri bahkan bagi beberapa orang mungkin melahirkan jiwa romantis dalam hatinya, hehehehe ceilee.... Tapi buat orang Cina yang saat ini masih dalam suasana Imlek, hujan seperti ini memang berkah karena konon menurut kepercayaan mereka bisa mendatangkan rejeki. Mudah2an yang kepercayaan terakhir benar, minimal bisa mendatangkan rejeki buat saya, Amin .... :-)

Yang pasti sampai saat ini saya masih kesepian ... bukannya saya gak punya teman, atau gak punya kekasih yang menemani. Kesepian itu ada dalam relung hati saya yg paling dalam ... yang gak semua orang bisa memaknai kesepian itu, mungkin malah mentertawakan ke tidak logisan saya menyikapi rasa itu. Malah yang menyakitkan lagi ketika saya forward puisi yang diambil dari Film Ada Apa Dengan Cinta ke seorang teman lain (*bukan teman yg terlibat obrolan dg saya via sms di atas lho), dia hanya mereply dengan singkat begini "Gak jelas banget", huh ... menyakitkan, kalau gak ngerti mending gak usah di jawab aja kalee.... bikin bete aja.... saya jawab aja begini : "Emang cuma orang tertentu aja yang paham makna di balik kata2 itu..."
Trus di jawab lagi di YM, yang bikin saya tambah bete hari ini : "Btull, tapi jangan jadi plagiat donk bu, harus inofatif sedikit lah bu"

Ah... malah bikin bete suasana hati saya hari ini. Dengan nada kesal saya jawab : " Bukan Plagiat, terkadang ada beberapa hal dari Film, buku, maupun petualangan orang lain, buah pikiran orang lain, yang bisa kita maknai untuk diri kita sendiri, karena dalam hidup ini, kita semua sebenarnya plagiat koq, ngapain resah ..."

Menyesal saya memforward kata2 penuh makna itu ke no hp dia melalui sms.....

Terkadang penyesalan memang selalu datangnya terlambat.

06 Februari 2008

Just Sharing ...

Udah 2 hari terakhir ini inet di kantor saya mati, walah ... bete banget rasanya, sudah kayak orang buta, gak bisa ngimel, gak bisa nginet, gak bisa chat... (*halah ... hehehehe), pokoknya gak enak banget rasanya. Apalagi dari beberapa hari kemaren itu tangan sudah gatel banget rasanya pengen posting di blog ...

Oh ya, tanggal 02 Februari lalu, pas lagi bete banget di kantor, eh ada temen ngajak ngobrol via YM, lumayan buat ngilangin bosen dan jenuh di kantor. Secara kami emang dah lama banget gak ngobrol, pembicaraan hari itu panjaaaaaaaaaaaaang banget. Obrolan kami pun udah loncat-loncat, dari topik yang satu ke topik yang lain. Saya akui temen saya yang satu ini emang paling asyik buat di ajak diskusi, wawasannya luas, pengalamannya banyak, jadi saya merasa setiap berbincang dengannya selalu ada ilmu yang bisa saya ambil. Dan saya pengen juga nih sharing perbincangan kami waktu itu, secara saya emang bukan orang yang pelit ilmu...(*hehehehe ceile.... narsis banget deh ...), saya mau berbagi dengan anda-anda semua (*halah formil amat bun ...), yah mana tahu anda juga bisa mengambil Ilmu dan hikmah dari perbincangan kami waktu itu.

Tapi maaf ya, nama temen saya itu sengaja tidak saya tampilkan di sini, soalnya dia pernah bilang bahwa dia tidak senang terdisplay ... hmmmm ... yah setiap orang memang punya hak untuk menjaga privacynya.

Kira-kira spt ini isi perbincangan kami waktu itu, meski tdk semua saya munculkan di sini, yang kira2 bisa diambil ilmunya saja ya... selebihnya hanya perbincangan ringan teman kepada temannya.

-------------------------------------------------------------------------------------
bunda (2/1/2008 8:20:38 AM): thanks
bunda (2/1/2008 8:20:43 AM): saya pernah main ke blog ini
bunda (2/1/2008 8:20:49 AM): saya pikir ini bukan blog kamu
bunda (2/1/2008 8:26:03 AM): btw, di blog kamu, kamu pelit banget ya, gak boleh orang komen apapun hehehehe
teman (2/1/2008 9:52:37 AM): lagi ga pengen ada interaksi lewat blog. mending interaksi lewat ym atau ketemu langsung. hehe.
bunda (2/1/2008 9:53:30 AM): btw, seneng ya bisa jalan2 terus ...
bunda (2/1/2008 9:53:47 AM): saya terakhir jalan-jalan sebagai orang bebas th 1997, lama banget ya ?
teman(2/1/2008 9:54:54 AM): hmm... gimana yah? sampai dgn saat ini sih belum terlalu seneng. krn jalannya msh bareng produser terus.
bunda (2/1/2008 9:55:28 AM): tapi minimal bisa jalan-jalan gratis
teman (2/1/2008 9:56:17 AM): kerja kaleee...
bunda (2/1/2008 9:56:35 AM): saya lagi kangen pengen naik gunung, karena pertama kami kenal gunung, bukan perkenalan yang saya inginkan ... asli saya nyesel banget ...
bunda (2/1/2008 9:56:50 AM): tapi sayang, saat ini mana mungkin bisa kenalan sama gunung lagi ...
teman (2/1/2008 10:05:00 AM): ga mungkin ya?
bunda (2/1/2008 10:05:47 AM): apanya yg gak mungkin ? naik gunung maksudnya ?
bunda (2/1/2008 10:05:59 AM): iya lah, gak mungkin ...
bunda (2/1/2008 10:06:11 AM): saya punya tanggung jwb yg gak bisa setiap saat saya tinggalkan
bunda (2/1/2008 10:06:32 AM): hanya untuk melepaskan rasa kangen saya pada gunung
bunda (2/1/2008 10:06:48 AM): dan betapa dasyatnya perasaan saat mendakinya ... maupun saat berada di puncaknya ...
teman (2/1/2008 10:09:47 AM): di jurnal saya, saya pernah nulis gini:
teman (2/1/2008 10:11:18 AM): "manusia mendaki gunung, menyeberangi laut, katanya utk menaklukkan alam. katanya juga utk berkenalan dgn alam.
teman (2/1/2008 10:12:16 AM): beberapa ingin mencari tempat yg tenang utk bisa merasakan kedamaian.
teman(2/1/2008 10:14:50 AM): tapi itu semua hanya dalih. manusia sebenarnya tdk memerlukan itu semua. manusia hanya ingin menaklukkan dirinya sendiri utk kemudian bisa mengenal dirinya, baik itu kekuatan atau kelemahannya.
teman (2/1/2008 10:17:01 AM): jika itu semua telah tercapai, manusia akan mampu menerima dirinya sendiri dan otomatis berdamai dg dirinya sendiri. jadi di manakah kedamaian itu sebenarnya?"
bunda (2/1/2008 10:18:14 AM): kayaknya tulisan di atas begitu familiar sama saya deh
bunda (2/1/2008 10:18:34 AM): kayaknya kamu pernah mengungkapkan itu ke saya bener gak ? atau hanya dejavu ?
teman(2/1/2008 10:19:48 AM): bukan. itu memang suara yg ada dalam hati setiap yg punya jiwa.
bunda (2/1/2008 10:20:25 AM): masa sih ?
bunda (2/1/2008 10:20:37 AM): tapi saya merasa pernah ada yg mengatakan itu ke saya
teman (2/1/2008 10:22:07 AM): kamu tau, saya ga pernah menuliskan ide saya. selama ini saya hanya menulis suara hati. sedangkan hati ini adalah sesuatu yg masih misteri.
bunda (2/1/2008 10:23:14 AM): kamu belum jwb dari tadi, posisi kamu lagi dimana saat ini ? outdoor atau indoor ? kerja atau lagi bebas tugas kah ?
teman (2/1/2008 10:24:39 AM): saya hari ini memilih libur. saya di rumah skrg.
bunda (2/1/2008 10:24:51 AM): ooooo
bunda (2/1/2008 10:25:33 AM): wah hujan2 gini, di rumah ?
bunda (2/1/2008 10:25:38 AM): asyik banget....
teman (2/1/2008 10:26:01 AM): lagi pengen mempunyai diri saya sendiri aja. hehe.
bunda (2/1/2008 10:26:24 AM): aduh jadi kangen sama selimut saya dan ngebayangin gimana nyamannya masuk di dalam situ ...
bunda (2/1/2008 10:26:54 AM): pertanyaan: apakah orangtua berhak atas hari libur?
bunda (2/1/2008 10:27:00 AM): kayaknya enggak
bunda (2/1/2008 10:27:07 AM): semenjak saya jadi orang tua
bunda(2/1/2008 10:27:13 AM): saya gak pernah punya waktu buat libur
bunda (2/1/2008 10:27:23 AM): gak pernah punya waktu buat diri saya sendiri
bunda (2/1/2008 10:27:31 AM): apalagi memiliki diri saya sendiri
bunda (2/1/2008 10:27:41 AM): saya merasa telah mengkhianati anak saya
bunda (2/1/2008 10:27:54 AM): kalau saya masih egois ingin memiliki saya sendiri...
bunda (2/1/2008 10:28:10 AM): meski kangen juga pengen punya waktu buat diri kita sendiri...
teman (2/1/2008 10:28:46 AM): nggak apa2. saya sudah duga kalau hidup makin lama makin berat utk dijalani. tapi nggak apa2.
bunda (2/1/2008 10:29:18 AM): kadang-kadang saya merasa saya ini bukan Ibu yg baik buat anak saya
bunda (2/1/2008 10:29:25 AM): karena mendambakan kebebasan saya sendiri....
teman (2/1/2008 10:29:47 AM): semuanya akan baik2 saja.
bunda (2/1/2008 10:29:55 AM): semudah itu ?
bunda (2/1/2008 10:30:18 AM): baik-baik saja ... oke ... saya catat deh ...
teman (2/1/2008 10:31:49 AM): mbak, keinginan utk bebas bukanlah sesuatu yg buruk. hasrat akan anarki hanyalah konsekuensi logis di dlm sistim.
bunda (2/1/2008 10:32:49 AM): boleh gak saya keluar dari topik ini ?
bunda (2/1/2008 10:33:08 AM): ada yg mau saya sharing sm kamu and i need u'r opinion..
teman (2/1/2008 10:34:04 AM): silakan, mbak. silakan.
bunda (2/1/2008 10:34:21 AM): ganggu gak nih ?
bundai (2/1/2008 10:34:31 AM): nanti saya mengganggu waktu kamu lagi
bunda (2/1/2008 10:34:49 AM): khan katanya kamu lagi pengen punya waktu memiliki diri kamu sendiri
bundai (2/1/2008 10:35:05 AM): kalau ada saya, berarti kamu gak sendirian lagi donk...
teman (2/1/2008 10:35:06 AM): sampai detik ini belum.
bunda (2/1/2008 10:35:24 AM): oke... karena detik cepat banget berlalu ...
bunda (2/1/2008 10:35:31 AM): berarti saya harus cepet2 cerita ya ...
teman (2/1/2008 10:36:20 AM): memiliki diri sendiri bukan berarti jadi schizophren.
bunda (2/1/2008 10:36:38 AM): oke, semalem saya nonton Film dimana Film tsb menceritakan tentang seorang perempuan usia 30 tahun yang habis bercerai lalu merasakan jatuh cinta sama pelukis muda usia 23 tahun ...
teman (2/1/2008 10:37:19 AM): saya nyaman kok ngobrol sama mbak. jadi... tenang saja.
bunda (2/1/2008 10:37:23 AM): saat itu perempuan itu merasakan kembali rasanya dicintai setelah sebelumnya melakukan suatu kesalahan menurut dia lho, karena menikahi laki-laki yang tidak pernah tahu cara mencintai...
teman (2/1/2008 10:37:49 AM): cerita membuat daya khayal saya terbang kemana-mana ...
bunda (2/1/2008 10:38:20 AM): dan saat ini saya lagi punya ide untuk nulis tentang khayalan saya itu ...
bunda (2/1/2008 10:38:28 AM): tentang kalau saya jatuh cinta lagi ...
teman (2/1/2008 10:38:32 AM): tapi saya takut ...
teman (2/1/2008 10:38:55 AM): kalau tulisan di blog saya nanti di baca oleh seseorang yang malah akan berpikiran yang enggak2 ke saya ...
bunda (2/1/2008 10:39:02 AM): menurut kamu apa yg harus saya lakukan ...?
bunda (2/1/2008 10:39:30 AM): tetap menulis atau menyimpan ide dan khayalan itu
bunda (2/1/2008 10:39:37 AM): tetap di otak dan pikiran saya ?
teman (2/1/2008 10:40:00 AM): pertama saya mau nanya, apa yg kamu harapkan dgn menuliskan itu di blog?
bunda (2/1/2008 10:40:24 AM): yah saya ingin berbagi aja ...
bunda (2/1/2008 10:40:41 AM): yah spt yg sy pernah bilang
bunda (2/1/2008 10:40:48 AM): tujuan sy nulis blog khan agar anak saya
widya kartikarini (2/1/2008 10:40:53 AM): kenal siapa ibunya
widya kartikarini (2/1/2008 10:41:00 AM): apa yg sudah di alami oleh ibunya
teman (2/1/2008 10:44:07 AM): hmm, blog itu ibarat teras. ym ibarat ruang tamu. kamu bisa membuat pesta di teras dan ngerumpi di sana. tapi di ruang tamu, kamu bisa memilih siapa yg akan kamu ijinkan masuk.
bunda (2/1/2008 10:44:32 AM): trus ?
teman (2/1/2008 10:45:14 AM): udah pernah baca gadis jeruk?
bunda (2/1/2008 10:45:56 AM): belum ...
bunda (2/1/2008 10:47:26 AM): kamu betul2 mengajak saya untuk berpikir ya ... padahal khan saya cuma pingin tahu pendapat kamu ... tapi saya suka ... khasanah saya jadi bertambah ...
bunda (2/1/2008 10:47:45 AM): terus ? apa yg terjadi sama si gadis jeruk itu ?
bunda (2/1/2008 10:47:55 AM): lalu apa kaitannya dg saya ?
teman (2/1/2008 10:47:57 AM): kalau utk 'berbicara' dg anak kita di masadepan, rasanya cara sang ayah di gadis jeruk bisa ditiru.
bunda (2/1/2008 10:48:29 AM): dimana saya bisa kenal denga si gadis jeruk ini ?
teman (2/1/2008 10:49:48 AM): di gramedia. hehe. diterbitkan Mizan. penulisnya Jostein Garder. tipis kok bukunya.
bunda (2/1/2008 10:50:35 AM): ooo i see
bunda (2/1/2008 10:50:49 AM): gak ada yg gratis ya...
bunda (2/1/2008 10:51:20 AM): trus ... what do you think ?
bunda (2/1/2008 10:51:28 AM): what should I do ?
bunda (2/1/2008 10:51:36 AM): skrg saya mau tahu pendapat kamu ...
teman (2/1/2008 10:52:03 AM): saya juga sempat terharu saat nonton film My Life Without Me. film itu juga ngangkat tema yg sama; ttg mengajak bicara anak kita di masadepan.
teman (2/1/2008 10:54:04 AM): mengenai yg mana dulu? soal kebimbangan utk nulisin ini di blog atau soal rasa takut kamu utk jatuh cinta lagi?
bunda (2/1/2008 10:55:21 AM): soal kebimbangan saya untuk menulis blog tentang ide dan khayalan saya jika saya jatuh cinta lagi ...
teman (2/1/2008 10:57:12 AM): hm, yg saya lihat pada dasarnya masalah kamu cuma satu, yah... takut.
bunda (2/1/2008 10:57:30 AM): trus ?
bunda (2/1/2008 10:57:47 AM): apa yg harus saya lakukan untuk mengenyahkan rasa takut itu
bunda (2/1/2008 10:57:50 AM): dr pikiran saya ?
teman (2/1/2008 10:58:59 AM): padahal orang ga boleh takut. sebab rasa takut bikin org jadi ga kemana-mana.
teman (2/1/2008 11:00:22 AM): rasa takut ga bisa dienyahkan selama kita belom melewati hal yg kita takuti itu.
teman (2/1/2008 11:04:14 AM): kebanyakan, orang takut pada sesuatu yg belum terjadi. itu manusiawi. orang selalu merasa kesulitan dgn perubahan. orang ga rela kehilangan kemapanan. tapi, sudahlah, ini hidup. tak ada yg abadi di sini.
teman (2/1/2008 11:05:39 AM): tenanglah.
bunda (2/1/2008 11:05:56 AM): kebanyakan, orang takut pada sesuatu yg belum terjadi. itu manusiawi. ----> wah itu serg sy alami tuh, secara sy seorang ibu ... kekhawatiran tepatnya ..
bunda (2/1/2008 11:07:28 AM): oke ... thanks
bunda (2/1/2008 11:07:48 AM): rasa takut ... iya ... aneh...mau nulis aja takut ya ?
bunda (2/1/2008 11:08:06 AM): kalau ketemu Hantu takut gak papa ... bener gak ?
teman (2/1/2008 11:10:38 AM): iya, tapi itu wajar. saya aja sering takut nulis. takut dipenjara. haha. tapi saya mikir lagi, kalo saya ga tuliskan suara2 yg ada dlm hati saya, apa bedanya dg berada dalam penjara?
bunda (2/1/2008 11:11:14 AM): hmmm ... penjara ...
teman (2/1/2008 11:11:57 AM): hehe. kenapa, familier ya dg kata itu?
bunda (2/1/2008 11:12:07 AM): gimana ya ?
bunda (2/1/2008 11:12:47 AM): kayaknya ada beberapa hal yg kamu ungkapkan di sini, menyentil beberapa sisi dari kehidupan saya ... apa yg saya rasakan saat ini deh ...
bunda (2/1/2008 11:12:59 AM): keadaan spt di "Penjara" pernah juga saya alami ...
bunda (2/1/2008 11:13:33 AM): dan saya gak yakin banget apakah keadaan itu benar-benar sudah bisa saya atasi ...
teman (2/1/2008 11:14:01 AM): saya memang sengaja. haha. jahat ya saya?
bunda (2/1/2008 11:14:26 AM): masa sih ?
teman (2/1/2008 11:16:00 AM): iya, saya memang senang memancing sisi anarki orang2. soalnya tanpa ada anarki dunia ini bakal ngebosenin.
bunda (2/1/2008 12:03:57 PM): sekarang jadi kamerawan ya ?
bundai (2/1/2008 12:05:06 PM): btw, smp detik ini kehadiran saya belum mengganggu waktu kamu untuk memiliki diri kamu sendiri khan ?
teman (2/1/2008 12:05:11 PM): video journalist lebih tepatnya. soalnya saya nulis naskah juga. tapi naskah bolang ya begitu2 aja. hehe.
bunda (2/1/2008 12:05:15 PM): kalau emang iya, saya mau undur diri dulu
teman (2/1/2008 12:07:51 PM): belum. tapi paling nanti jam 12.30 saya mau nonton dulu liputan saya.
bunda (2/1/2008 3:08:31 PM): masih boleh cerita lagi gak sama kamu ?
teman (2/1/2008 3:09:45 PM): hehe. saya emang capek banget. semenjak baru pulang dari luar kota kemaren, saya belum sempet dapet libur.
bunda (2/1/2008 3:10:10 PM): iya lah percaya ... pasti cape banget kerja outdoor kayak gitu ...
bunda (2/1/2008 3:10:13 PM): tapi Fun khan ?
bunda (2/1/2008 3:10:33 PM): saya pengen banget bisa mengunjungi banyak daerah kayak kamu ...
teman (2/1/2008 3:16:18 PM): enggak. kan tim liputannya banyak. ada 8. masing2 tim 2 orang; camera-person dan reporter.
bunda (2/1/2008 3:18:21 PM): trus dalam 1 minggu itu kamu libur berapa hari ?
bunda (2/1/2008 3:20:08 PM): mau tanya lagi ...
bunda (2/1/2008 3:20:12 PM): Semakin banyak tempat di bumi ini yang kukunjungi, semakin aku merasa tuhan tidak pernah menciptakan satu agama pun untuk manusia, semakin aku mempercayai kebesaran tuhan, dan semakin aku tidak percaya pada agama. (Buleleng, Januari 2008)
bunda (2/1/2008 3:20:23 PM): maksud tulisan kamu di blog itu apa ya ?
teman (2/1/2008 3:21:04 PM): wah, gak tentu. semenjak masuk trans, kami udah dibrainwash, bahwa libur itu adalah sesuatu yg tdk menyenangkan. haha.
bunda (2/1/2008 3:21:45 PM): ya kalau setiap hari saat kerja adalah liburan juga ... berarti hampir setiap hari dah liburan donk....
teman (2/1/2008 3:22:21 PM): haha. tulisan itu. kontroversial ya?
teman (2/1/2008 3:22:28 PM): he eh ...
bunda (2/1/2008 3:23:01 PM): kenapa ya ? ada apa di balik tulisan ini ?
bunda (2/1/2008 3:23:17 PM): apa maksudnya ? begitu kira2 pertanyaan yang ada di pikiran saya ...
teman (2/1/2008 3:23:20 PM): ya begitulah maksudnya.
bunda (2/1/2008 3:24:18 PM): hehehehe, maaap banget ... lama-lama saya udah kayak salah satu tokoh di bajaj bajuri ya ... yg kerjaannya minta maap mulu ...
teman (2/1/2008 3:24:29 PM): itulah yg saya dapat.
bunda (2/1/2008 3:24:56 PM): dari kecil saya diajarkan percaya bahwa cuma agama saya yang benar ... bukannya paling benar lho ...
teman (2/1/2008 3:25:06 PM): haha.
bunda (2/1/2008 3:25:07 PM): karena kalau paling benar, yang lain benar juga
bunda (2/1/2008 3:25:26 PM): jadi pernyataan kamu itu sedikit bikin saya kaget
bunda (2/1/2008 3:25:33 PM): kenapa dengan kamu ?
bunda (2/1/2008 3:26:23 PM): kenapa muncul keraguan itu ?
bunda (2/1/2008 3:26:47 PM): tidak percaya pada agama, tidak sampai pada ketidakpercayaan pada TUhan khan ?
teman (2/1/2008 3:26:54 PM): nggak apa2.
teman (2/1/2008 3:27:30 PM): bukannya saya juga udah tulis?
bunda (2/1/2008 3:28:08 PM): ciri khas jelek saya ... suka terburur2 menyimpulkan sesuatu ...
bunda (2/1/2008 3:29:14 PM): tapi kalau diskusi mengenai Tuhan dan Agama, hehehehe jujur saya gak berani melangkah lebih jauh ...
bunda (2/1/2008 3:29:29 PM): karena keterbatasan ilmu saya melarang saya berkomentar banyak tentang itu ...
teman (2/1/2008 3:29:49 PM): mau tau satu cerita?
bunda (2/1/2008 3:30:04 PM): ya... lebih dari satu juga gak papa
teman (2/1/2008 3:31:09 PM): oke, tapi karena pake hp gini, saya ga jamin kelengkapannya terjaga.
teman (2/1/2008 3:33:56 PM): saya mendatangi cukup banyak daerah akhir2 ini. yg membuat saya menjumpai beragam masyarakat dgn budaya dan agama yg beragam pula.
teman (2/1/2008 3:35:27 PM): hingga tanpa sengaja saya memelajari kaitan antara budaya lokal dgn agama yg mereka anut.
teman (2/1/2008 3:36:46 PM): beberapa daerah budaya lokalnya masih kental. beberapa sudah mulai terkikis.
teman (2/1/2008 3:39:32 PM): yg saya lihat, agama punya peran dlm menghapus budaya lokal suatu masyarakat.
teman(2/1/2008 3:41:12 PM): krn agama juga seakan menyeragamkan bentuk hubungan (interaksi) antara manusia dg manusia, manusia dg alam, dan yg pasti manusia dgn tuhan.
bunda (2/1/2008 3:43:06 PM): ya, saya masih menyimak...
teman (2/1/2008 3:43:12 PM): padahal kebudayaan lokal tercipta dari interaksi2 itu.
teman (2/1/2008 3:44:21 PM): ada masyarakat yg mensakralkan hutan. menyembah pohonnya krn takut kena kutuk.
teman (2/1/2008 3:45:48 PM): sementara dlm agama barat seperti islam-nasrani-yahudi, tdk ada bentuk penyembahan yg seperti itu.
bunda (2/1/2008 3:46:57 PM): correction, islam bukan agama barat kali ya ...
teman (2/1/2008 3:47:32 PM): tiga agama itu sejatinya hanya meyakini satu tuhan. tauhid. tdk boleh menyembahyangi pohon, gunung, sungai, laut, dll.
teman (2/1/2008 3:49:10 PM): hm, cerita saya belum selesai. tapi kalau kamu mau menanyakan kenapa saya masukkan islam ke agama barat saya akan jawab skrg.
bunda (2/1/2008 3:49:27 PM): gak, nanti aja
bunda (2/1/2008 3:49:31 PM): terusin dulu ceritanya
bunda (2/1/2008 3:49:39 PM): maap saya potong tadi ...
bunda (2/1/2008 3:49:42 PM): monggo ...
teman (2/1/2008 3:54:18 PM): oke. iya, akhirnya ketika agama baru masuk ke daerah mereka, perlahan mereka meninggalkan bentuk lama hubungan mereka dgn alamnya.
teman (2/1/2008 3:55:56 PM): mereka pun mulai meninggalkan tradisi lama. apalagi tradisi yg menurut agama baru yg mereka anut dianggap dosa atau bidah.
teman (2/1/2008 3:56:52 PM): mereka tak lagi memperlakukan alam sama seperti sebelumnya.
teman (2/1/2008 3:58:30 PM): suatu hari saya datang ke pemukiman islam di daerah ntt. kamu tau, ntt itu terkenal akan keindahan alamnya.
bunda (2/1/2008 3:59:06 PM): ya, trus ?
bunda (2/1/2008 3:59:57 PM): maap yang bener, bidah dan dosanya... hehehehe
bunda (2/1/2008 4:00:11 PM): bukan yang tdk memperlakukan alam spt seharusnya....
teman (2/1/2008 4:00:30 PM): kedatangan saya di desa itu mengejutkan saya. desa itu kotor. pantainya banyak sampah. kebun mereka banyak sampah.
bunda (2/1/2008 4:03:55 PM): hmm, lalu ...?
teman (2/1/2008 4:04:22 PM): saya bukan sedang mendiskreditkan islam ya. saya bicara dlm koridor budaya. tapi faktanya, stlh orang2 tak lagi mensakralkan laut, mereka jadi memperlakukan laut sembarangan. begitu juga dgn hutan. mereka membuka pintu selebar2nya bagi para investor utk menebangi pohon2.
bunda (2/1/2008 4:04:56 PM): iya ... terus...?
teman (2/1/2008 4:07:10 PM): agama menyeragamkan interaksi2 tadi secara internasional. seperti globalisasi yg meyakini tak ada batasan negara utk pasar.
teman (2/1/2008 4:08:38 PM): komunisme juga pernah melakukan hal yg sama. internationale menyeragamkan budaya di seluruh negara komunis.
teman (2/1/2008 4:10:16 PM): jadi saya pikir ini semua politis. ini persoalan merebut hati orang2 utk ikut ke jalan yg dijalani oleh pemimpin mereka.
bunda (2/1/2008 4:11:02 PM): lalu ...?
teman (2/1/2008 4:11:33 PM): tanpa mau melihat lagi latar belakang pemimpin mereka.
bunda (2/1/2008 4:14:30 PM): lalu itu semua pada akhirnya bermuara pada pemikiran kamu, bahwa kamu tidak percaya pada agama gitu ya ?
teman (2/1/2008 4:15:29 PM): saya gak mau nyebut agama ataupun ideologi2 itu membawa kerugian. tapi saya mau bilang, kalau agama atau ideologi2 hanya boleh dipakai apabila pemakaian itu secara bulat2, maka masyarakat akan spt terasing dari alamnya.
bunda (2/1/2008 4:16:17 PM): tapi saya gak setuju juga bahwa kalau agama dipakai bulat2, maka masyarakay akan spt terasing dari alamnya ...
bunda (2/1/2008 4:16:48 PM): btw, kita bicara dalam konteks agama islam aja ya, sebagai agama yg saya anut dari kecil dan saya yakini kebenarannya smp detik ini ...
teman (2/1/2008 4:17:09 PM): kurang bukti apa kalo manusia dan alam akhir2 ini mulai ga bisa harmonis?
bunda (2/1/2008 4:17:53 PM): bener banget ... apalagi bencana alam akhir2 ini gak henti2 melanda hampir semua daerah di negeri ini...
teman (2/1/2008 4:17:58 PM): ok, silakan.
bunda (2/1/2008 4:18:12 PM): jangan terlalu formil ah
bunda (2/1/2008 4:18:15 PM): jadi gak enak ...
bunda (2/1/2008 4:18:40 PM): sebentar saya betulin dulu posisi duduk saya biar enak hehehe
bunda (2/1/2008 4:18:48 PM): begini ya ... hmm..
bunda (2/1/2008 4:19:08 PM): Dalam Islam hampir semua aspek di bahas...
teman (2/1/2008 4:19:12 PM): hehe.
bunda (2/1/2008 4:19:42 PM): bagaimana caranya berinteraksi dengan manusia, dengan alam, dengan hewan lebih khusus lagi dengan Tuhannya... Alloh SWT ...
bunda (2/1/2008 4:20:30 PM): apabila seseorang yang mengaku Islam, mau sedikit meluangkan waktunya untuk mempelajari Islam dari sumber yang benar langsung mengambil dari Al Qur'an dan hadits Nabi MUhammad SAW...
bunda (2/1/2008 4:20:41 PM): Insya Alloh hal-hal spt itu gak akan terjadi ...
bunda (2/1/2008 4:21:07 PM): karena Alloh mengajarkan bagaimana kita memperlakukan alam semesta dengan sebaik-baiknya ....
bunda (2/1/2008 4:21:24 PM): bagaimana cara kita memperlakukan alam semesta dengan baik ...
bunda (2/1/2008 4:21:39 PM): dan itu semua juga di contohkan oleh Nabi kita Muhammad SAW ....
bunda (2/1/2008 4:21:57 PM): kita bisa tetap menjaga alam semesta ini, tanpa harus mensyakralkan nya...
bundai (2/1/2008 4:22:21 PM): tanpa ketakutan-ketakutan yang sering disisipkan oleh hal-hal gaib ...
bunda (2/1/2008 4:22:37 PM): bila kita tdk memberi sesaji ke alam, nanti alam murka, dan lain...lain...
bunda(2/1/2008 4:23:16 PM): itu lah yang disayangkan oleh sebagian dari Kami-kami semua hehehe... saya dan beberapa teman ...
bunda (2/1/2008 4:23:59 PM): bahwa penyebaran dan pengajaran Islam di daerah-daerah di Indonesia tidak tuntas betul oleh para Wali dan kyai-kyai itu ...
bunda (2/1/2008 4:24:29 PM): Islam, baru sebatas ritual saja ... belum dihayati betul oleh pemeluknya ...
bunda (2/1/2008 4:24:41 PM): smpai menjadi the way of life ...
bundai (2/1/2008 4:24:57 PM): eh.... btw... masih nyambung gak ya ?
bunda (2/1/2008 4:25:15 PM): kadang2 kalau kebanyakan ngomong suka lari kemana2
teman (2/1/2008 4:25:35 PM): masih.
bunda (2/1/2008 4:27:05 PM): jadi kesimpulannya ...
bundai (2/1/2008 4:27:08 PM): hehehehe
bunda (2/1/2008 4:27:23 PM): sodara2 kita di NTT itu
bunda (2/1/2008 4:27:35 PM): mungkin belum menghayati betul makna dan hakikat Islam
bunda (2/1/2008 4:27:58 PM): sebagai agama yang seharusnya menjadi solusi bagi segala permasalahan yg mereka alami tanpa memisahkan mereka dari alam ...
bunda (2/1/2008 4:28:11 PM): dari warisan nenek moyang mereka
teman (2/1/2008 4:28:25 PM): ga ada yg perlu disesali. sunan2 dan wali2 itu, seperti juga nabi2, tlh menyelesaikan tugas hidup mereka. krn kalau tdk, mereka ga akan diijinkan mati.
bunda (2/1/2008 4:29:09 PM): spt yg tadi kamu bilang ... bahwa daerah itu jadi kotor...
bunda (2/1/2008 4:29:36 PM): padahal jelas betul di dalam Al Qur;an tapi maap saya lupa di ayat mana ... tapi nanti sy cari deh
bunda (2/1/2008 4:30:10 PM): "Alloh itu Indah dan menyukai keindahan"
bunda (2/1/2008 4:30:28 PM): eh bentar, ini dari Al Qur'an apa hadist nabi ya ?
bunda (2/1/2008 4:30:57 PM): tapi ini favorit saya lho ...
bunda (2/1/2008 4:31:24 PM): jadi, kalau kita tahu bahwa Tuhan kita suka akan keindahan...
bunda (2/1/2008 4:31:39 PM): maka kita akan buat bumi ini, minimal tempat tinggal kita seindah mungkin ...
teman (2/1/2008 4:31:49 PM): favorit saya surat Al Ashr. hehe.
bunda (2/1/2008 4:31:53 PM): agar Tuhan tambah sayang sama kita khan, bener gak ?
bunda (2/1/2008 4:32:14 PM): eh anak saya sudah hapal tuh surat Al Ashr
teman (2/1/2008 4:33:10 PM): hehe. bagus itu. skrg tinggal ajarkan maknanya. krn maknanya sangat mendalam.
bunda (2/1/2008 4:35:29 PM): iya, Insya Alloh nanti kalau dia sudah agak besar sedikit ...
bunda (2/1/2008 4:35:35 PM): skrg khan msh 3 tahun ...
bunda (2/1/2008 4:37:21 PM): So ... bener gak ? uraian gue tadi ?
teman (2/1/2008 4:38:15 PM): saya tau, gak ada yg statis dlm hidup ini. semuanya berubah. saya hanya menyayangkan org2 yg dogmatis pada agama atau ideologi yg ia yakini, sehingga tdk peka pada perubahan.
bunda (2/1/2008 4:38:35 PM): nah, mungkin mereka emang sedikit kolot hehehehe
bunda (2/1/2008 4:38:38 PM): kasar banget ya ?
teman (2/1/2008 4:41:30 PM): semua org pasti akan kolot (tua) secara fisik. tapi jiwa dan semangat kita harusnya tetep muda. krn cuma org muda yg siap menghadapi perubahan. krn itu saya pake nama Jaka Muda. hehe.
bunda (2/1/2008 4:42:11 PM): hehehe
bunda (2/1/2008 4:42:22 PM): lucu juga nama "Jaka Muda"
bunda (2/1/2008 4:42:32 PM): emang kamu yakin akan selamanya "Jaka" ?
bunda (2/1/2008 4:42:58 PM): kalau gitu boleh donk gue pakai nama "Perawan Muda" ?
teman (2/1/2008 4:43:01 PM): iya dong lucu. kayak orangnya... lucu. hahaha.
teman (2/1/2008 4:43:57 PM): hehe.
bunda (2/1/2008 4:44:34 PM): btw, kalau boleh tahu smp kapan mau pake nama Jaka Muda ?
teman (2/1/2008 4:44:51 PM): Mojang Muda.
teman (2/1/2008 4:45:45 PM): sampe udah 100 org yg tau siapa orang di balik nama Jaka Muda. hahaha.
bunda (2/1/2008 4:46:04 PM): nah sekarang dah berapa yg tahu ?
teman (2/1/2008 4:46:45 PM): gak lah, kidding. ya sampe bosan aja.
bunda (2/1/2008 4:46:56 PM): i know that ..
bunda (2/1/2008 5:02:00 PM): udah sore tuh ...
bunda (2/1/2008 5:02:02 PM): gak jalan2 ?
teman (2/1/2008 5:03:08 PM): enggak. lagi pengen di rumah aja. lagi bersin2.
bunda (2/1/2008 5:03:31 PM): ih sama banget ... saya juga udah mulai mau flu neh
bunda (2/1/2008 5:03:39 PM): dari tadi bersin2 mulu ...
bunda (2/1/2008 5:03:53 PM): emang akhir2 ini cuaca gak bersahabat banget ...
bunda (2/1/2008 5:04:01 PM): panas terik, trus tiba2 hujan ...
bunda (2/1/2008 5:04:07 PM): berubah secara drastis bgt...
teman (2/1/2008 5:04:13 PM): emang musimnya lagi risky buat kesehatan.
bunda (2/1/2008 5:04:24 PM): besok kerja ?
teman (2/1/2008 5:05:10 PM): iya, besok ke kantor.
bunda (2/1/2008 5:05:26 PM): trus kapan jalan ke luar kota lagi ?
teman (2/1/2008 5:06:24 PM): tgl 10 kayaknya.
bunda (2/1/2008 5:06:38 PM): tujuan kemana ?
teman(2/1/2008 5:07:09 PM): komodo sama ruteng.
bunda (2/1/2008 5:07:30 PM): pulau komodo ?
teman (2/1/2008 5:07:55 PM): iya.
bunda (2/1/2008 5:08:20 PM): udah sore tuh, dah makan belum ? di situ tinggal sama siapa ?
teman (2/1/2008 5:09:16 PM): sama ortu. gak makan. nanti malam aja. kenapa, kamu mau udahan?
bunda (2/1/2008 5:28:21 PM): makasih ya udah jadi temen ngobrol saya hari ini ...
teman (2/1/2008 5:29:21 PM): ya, sama2.
bunda (2/1/2008 5:30:00 PM): kalau lagi libur, jangan lupa ya buat temenin sy ngobrol lagi...
bunda (2/1/2008 5:30:12 PM): eh iya, foto2 jalan2nya donk
bunda (2/1/2008 5:30:16 PM): tempelin di blog ...
teman (2/1/2008 5:30:42 PM): ya. tenang aja.
bunda (2/1/2008 5:30:54 PM): sip
teman (2/1/2008 5:31:21 PM): gak mau ah. saya ga mau terdisplay.
bunda (2/1/2008 5:31:27 PM): yaaa
bunda (2/1/2008 5:31:32 PM): jangan yg ada kamunya donk
bunda (2/1/2008 5:31:39 PM): foto2 pemandangannya gitu lah ...
teman (2/1/2008 5:32:18 PM): nanti kalo saya udah punya kamera yg bagus.
bunda (2/1/2008 5:32:38 PM): iya, amin ...
bunda (2/1/2008 5:34:34 PM): kalau main ke blog saya, jangan cuma ngintip kasih komen donk... biar saya termotivasi terus buat nulis ...
bunda (2/1/2008 5:34:40 PM): di kritik juga gak papa ...
teman (2/1/2008 5:35:33 PM): oke, saya coba.
bunda (2/1/2008 5:35:56 PM): eh udahan dulu ya.. saya mau siap2 pulang ...
teman (2/1/2008 5:36:25 PM): baiklah.
bunda (2/1/2008 5:36:34 PM): nanti kalau tulisan saya tentang khayalan saya kalau saya jatuh cinta lagi dah di posting
bunda (2/1/2008 5:36:39 PM): saya kasih tahu deh ...
bunda (2/1/2008 5:37:26 PM): C U N Take Care ya ...
teman (2/1/2008 5:38:01 PM): iya, tulislah apa yg kamu rasa perlu utk ditulis. sejarah itu penting.
bunda (2/1/2008 5:38:19 PM): yup, minimal buat anak saya
bunda (2/1/2008 5:38:27 PM): tar saya cari deh si gadis jeruk nya...
teman (2/1/2008 5:38:29 PM): thanks.

--------------------------------------------------------------------------------------

Terima kasih kawan ... buat obrolannya yang mengasyikkan, sampai lupa kalau ritual mengobrol kayak gitu emang asyik banget. Di tunggu ya cerita dari Pulau Komodo dan Rutengnya, Insya Alloh kalau sempat saya akan nonton liputan kamu sama Indi, karena acara Bolang itu bagus buat anak-anak, khususnya anak saya.