Fans Ayara

20 Oktober 2008

Yess...Yess...Yess...!!!!

Hihihiihi... kayak baru dapat apa ya kalau baca judulnya. Hari itu (*18 September 2008) bunda tuh emang seneng banget akhirnya bisa foto juga sama salah satu vokalis band favorit ayaraku.(*lalalala..senangnya hatiku hilang panas demamku...lah piye lagunya ngaco...xixixixi). Tapi sebenarnya bundanya juga ngefans sih ...abis guanteng pisan rek...(*maaf ya ayah... ini cowok kedua terganteng setelah kamu lho...buat bunda, ayah tetap yang paling ganteng deh...hehehehe).

Niatan buat foto ma doi dah ada saat pertama kali ngincer masuk diterima kerja di kantor bunda yang sekarang ini di Universitas Paramadina, secara doi emang kuliah di situ hehehe. Ceritanya waktu itu staf bunda cerita kalau dia liat doi lagi jalan ke arah perpus(*perpustakaan.red). Langsung aja bunda hunting donk tentunya dengan gaya dibuat sekalem mungkin supaya gak kelihatan ma temen2 kalau ngefans hahahaha malu donk... soalnya dah gak ABG lagi. Eh sampai di perpus ternyata doi dah gak ada, menurut info temen di perpus, doi jalan ke arah taman peradaban (*taman yang ada di area kampus.red). Akhirnya bunda meluncur lagi ke sana, tentunya lewat gedung dalam donk hehehehe biar gak ketahuan lagi hunting artis hahahaha....

Ternyata melongok ke arah taman, wujudnya doi belum terlihat juga, ah kecewa lah..kirain dah pergi, akhirnya balik ke ruangan dengan tangan hampa. Tapi emang dah rejeki bunda kali ya, staf bunda yang saat itu emang mau ke luar untuk sholat ashar ngasih tahu bunda kalau ternyata doi tuh sedang berjalan menuju gedung B (*tempat di mana ruangan bunda berada), langsung bunda telpon salah satu temen bunda di ruangannya untuk minta bantuin foto in bunda ma doi. Hihihi...akhirnya dapat juga tuh foto, tapi sebelumnya di ledekin dulu ma temen bunda yang membantu bunda mengambil foto (*tante Sari.red), gini katanya :"Ring..ring..ada sepeda...eh bukan dink hehehe" yang bener begini :" Giring, nih ada temen gue mau minta poto ma lu, dah kasih aja daripada dia mati penasaran...". Walah malu banget khan padahal mah... emang bener dan deg2an abis waktu deketan ma doi buat di foto heheheh ...halah norak mode on nya kumat deh.

"Cengkrek..!" akhirnya berhasil deh bunda di foto ma doi. Ih kebayang ayara pasti seneng banget liatnya (* aciikkk...!!!!). Setelah mengucapkan terima kasih ke doi, dia pun mengucapkan salam buat anakku...wah ayara dapat salam tuh dari Om Giring (*ramah juga lho ternyata... dan guanteng banget rek... mupeng neh...hehehehe).

Ini hasil fotonya :

Gimana mirip khan... ? benar-benar pasangan serasi ya ? (* hehehehe... pasti yang lain pada setuju deh ?...gubrak !!!)

Sampai rumah, langsung deh bunda tunjukin foto itu ke ayara dan reaksinya adalah "oh giring...mmuah..." sambil HP bunda diciumin ma ayara..hahahaha...ibu sama anak sama noraknya ye... (setuju....!!!!)

18 Oktober 2008

Hari ini 5 tahun yang lalu

Ini salah satu foto pernikahan kami, dan merupakan foto favorit saya. Hmm..terbayang 5 tahun yang lalu sabtu pagi tanggal 18 Oktober 2003, saat kekasih hati dengan penuh kemantapan hati mengucapkan janji di depan Alloh SWT yang diwakilkan oleh Bapak Penghulu dengan disaksikan belasan saksi dari pihak keluarga saya maupun keluarganya untuk senantiasa menjaga dan mencintai saya dalam susah maupun senang. Sang kekasih hati juga dengan mantap membalas ijab yang diucapkan oleh ayah saya dengan ucapan "saya terima nikah dan kawinnya widya kartikarini binti komarussalam dengan mas kawin tersebut di atas tunai!" (*hehehe meski diulang sampai dua kali sih karena nervousnya). Tetapi lega rasanya mendengar kabul yang diucapkan olehnya.

Serentak seluruh ruangan bergema dengan ungkapan "Barokallah..." semua mata yang menjadi saksi saat itu mendoakan agar pernikahan ini dilimpahi keberkahan, agar kelak kami dapat membangun keluarga sakinah, mawaddah warohmah. Hati perempuan mana yang tidak bahagia pada hari itu, saat dirinya pada akhirnya dipinang oleh laki-laki pujaan hatinya, impian menjadi cinderella yang dijemput oleh sang pangeran berkuda putih tertunai kan sudah (*hihihi meski pangeran ku saat itu tidak menunggang kuda, tapi di mata saya dia tetap seorang pangeran dan tentu saya lah cinderellanya hehehe).


Setelah upacara akad nikah selesai dilaksanakan, kami pun langsung dinobatkan menjadi raja dan ratu sehari, meski lelah harus menyalami ratusan tamu yang hadir selama 2 jam, namun semuanya seolah tidak terasa apalagi membayangkan indahnya malam pertama..amboi...malam pertama yang tentunya dinantikan oleh semua pasangan pengantin...malam itu aku resmi menjadi milikmu secara utuh lahir dan bathin.

Hari ini 18 Oktober 2008, tepat 5 tahun usia pernikahan kita. Seharusnya ada yang bisa dikenang, seharusnya ada yang bisa kita evaluasi dari perjalanan mengarungi biduk pernikahan selama 5 tahun, seharusnya ada yang bisa kita perbaharui baik itu memperbaharui cinta dan niat dalam membangun sebuah keluarga. Tapi hari ini buatku sama saja seperti hari-hari yang lalu, tidak ada perayaan, tidak ada romantisme.

Terbit suatu keraguan dalam hatiku, akankah akan sama untuk tahun-tahun berikutnya ? Saat memasuki usia pernikahan ke- 6, ke-10, ke- 20, bahkan 50 tahun ataukah saat itu malah tidak ada lagi yang bisa dirayakan ? Ah...entahlah. Tidak ada lagi yang perlu di sesali khan ? Saat hati sudah memilih, saat janji sudah diucapkan sejatinya hanya Alloh jualah yang bisa memisahkan ikatan yang telah disatukan oleh-Nya.

Kini di tengah keluarga kita telah hadir sang buah hati yang kini usianya sudah menginjak 4 tahun, mungkin sudah bukan lagi waktunya bagi kita meributkan romantisme yang memang tidak pernah hadir sepanjang 5 tahun mendampingimu, karena di depan kita sudah menanti segudang tanggung jawab untuk membesarkan dan mendidik amanat Alloh ini agar kelak bisa kita hantarkan sampai ke gerbang pernikahannya sendiri dan kelak dapat menjadi wanita sholehah yang akan menyelamatkan kita, orang tuanya dari siksa api neraka, amin ya robbal alamin.

Ya Alloh, Ya Tuhan Kami, bimbinglah hati kami senantiasa agar selalu lurus di jalan-Mu, hadirkan senantiasa cinta dalam hati kami meski tak pernah terucap di lisan kami, dan yang utama bimbinglah kami agar kami dapat menjadi orang tua yang baik sehingga dapat menjaga dan mendidik amanat-Mu dan menghantarkan menjadi anak yang sholehah. Amin ...

Selamat ulang tahun pernikahan sayang .... semoga suatu saat nanti kamu dapat merasakan besarnya rasa cinta ku padamu dan semoga aku pun dapat memahami caramu mencintaiku yang sampai dengan detik ini masih terasa abu-abu dan sulit untuk aku pahami...

06 Oktober 2008

Lebaran..Oh..Lebaran...

Hehehehe, judulnya sok melankolis gitu. Alhamdulillah akhirnya bertemu Lebaran lagi, senang banget sih tapi...ada penyesalan juga di dalam hati, kenapa setiap Ramadhan selalu terlewati dengan sia-sia...kerja dan kerja terus yang jadi fokus utama, padahal seharusnya saat bulan Ramadhan itu lah waktunya beribadah dan meramal sholeh sebanyak-banyaknya untu tabungan di akhirat kelak.
Dan yang paling bikin aku sedih banget karena gagal i'tikaf di masjid neh padahal udah niat banget dan semangat untuk mengejar "Lailatul Qadar". (sabar bun...masih ada Ramadhan tahun depan..."hehehehe iya kalau ketemu lagi..." Insya Alloh ketemu, Amin).
Al-Faqih meriwayatkan dengan sanadnya dari Hasan,katanya :"Nabi SAW keluar, sedang kebanyakan orang tengah perang mulut,lalu beliau bersabda :"Sebetulnya aku akan memberitahu tentang "Laailatul Qadar" tetapikekhawatiranku jangan jangan kalian bersandar kepadanya,dan mudah-mudahan menjadi lebih baik,karena carilah "Lailatul Qadar" itu pada malam 21, 23, 25, 27dan akhir malam ramadhan,sedangkan tandanya"Malam itu cuaca terang, tidak panas, dan tidak dingin,pagi harinya matahari terbit tidak terlau tajam panasnya,danorang yang bangun di malam itu terdorong oleh imannya danmengharap pahala dari Allah, pasti Allah mengampunidosa-dosa terdahulu baginya.
Tuh khan ...kalau membaca hadist di atas, siapa coba yang gak pingin ketiban Lailatul Qadar..(xixixi bunda ada-ada aja, emangnya lailatul qadar duren apa, pake acara ketiban segala)
Yah..yang berlalu biarlah berlalu, Ramadhan sudah berakhir penyesalan tiada guna...mending sekarang bagaimana caranya supaya kita bisa membuat setiap hari itu adalah Ramadhan setidaknya dapat menghadirkan Ramadhan di hati kita, betul...?!!!?
Oh Ya, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429 H, Taqoballallahu Minal Wa Minkum ... Mohon Maaf Lahir & Bathin.
Ehhem.. Ramadhan kemarin aku mendapatkan ujian yang lumayan berat dari Alloh SWT loh...aku menyebutnya sebagai "Ujian Cinta" (*uhuiii..hehehehe gaya banget neh bundaku..).
Insya Alloh ... next posting akan aku ceritain ya...meski maaalluuuu banget neh sebenarnya hehehee (*halah centil mode on kumat...).
Ditunggu yeee....